Isnin, 31 Januari 2011

Fusus al-Hikam…The Seals of Wisdom------ENTRI..2.

1) The Seal of Divine Wisdom in the Word of Adam

When Allah - glory be to Him! - willed that the source of His most Beautiful Names ( Asmaul Husna = fakir ) - which are beyond enumeration - be seen (or you can equally say that He willed His source to be seen), He willed that they be seen in a microcosmic being which contained the entire matter, (1) endowed with existence, and through which His secret ( Sirr = Rahsia ) was manifested to Him. For how a thing sees itself through itself is not the same as how it sees itself in something else which acts as a mirror for it. So He manifests Himself to Himself in a form which is provided by the place in which He is seen. He would not appear thus without the existence of this place and His manifestation (tajalli) to Himself in it.

Allah brought the entire universe into existence through the existence of a form fashioned without a spirit (rûh), like an unpolished mirror. Part of the divine decree is that He does not fashion a locus without it receiving a divine spirit, which is described as being "blown" (2) into it. This is nothing other than the result of the predisposition of that fashioned form to receive the overflowing perpetual tajalli which has never ceased and which will never cease. Then we must speak of the container (qâbil). The container comes from nothing other than His most sacredly pure Overflowing. So the whole affair has its beginning from Him, and its end is to Him, and "the whole affair will be returned to Him" (11:123) as it began from Him. Thus the command decreed the polishing of the mirror of the universe. Adam was the very polishing of that mirror and the spirit of that form.

The angels are some of the faculties of that form which is the form of the universe, which the Sufis designate in their technical vocabulary as the Great Man (al-Insân al-Kabîr), for the angels are to it as the spiritual (rûhânî) and sensory faculties are to the human organism. Each of these faculties is veiled by itself, and it sees nothing which is superior to its own essence, for there is something in it which considers itself to be worthy of high rank and an elevated degree with Allah. It is like this because it has an aspect of the divine synthesis (jam'îya). In it is something which derives from the divine side and something which derives from the side of the reality of the realities.

This organism carries these attributes as determined by the universal nature which encompasses the containers of the universe from the most exalted to the basest. However, the intellect cannot perceive this fact by means of logical investigation for this sort of perception only exists through divine unveiling by which one recognises the basis of the forms of the universe which receive the spirits.

This being was called both a human being (insân) and khalif. As for his humanness, it comes from the universality of his organism and his ability to embrace all of the realities. He is in relation to Allah as the pupil, (3) being the instrument of vision, is to the eye. This is why he is called "insân". It is by him that Allah beholds His creatures and has mercy on them. So he is a human being, both in-time [in his body] and before-time [in his spirit], an eternal and after-time organism. He is the word which distinguishes and unifies.

The universe was completed by his existence. He is to the universe what the face of the seal is to the seal - for that is the locus of the seal and thus the token with which the King places the seal on his treasures.

Allah named him khalif for this reason, since man guards His creation as treasure is guarded with the seal. As long as the seal of the King is on the treasure, no one dares to open it without his permission. He made him a khalif in respect of safeguarding the universe, and it continues to be guarded as long as this Perfect Man is in it. Do you not see then, that when he disappears and is removed from the treasury of this world, nothing that Allah stored in it will remain? Everything that was in it will leave it, and all the parts will become confused, and everything will be transferred to the Next World.

Then Man will be the seal on the treasury of the Next World for endless time and after-time. All the Divine Names contained in in the divine form (4) appear in this human organism. Thus it possesses the rank of containing and integrating this existence. It was by this that Allah set up the proof against the angels, (5) so remember that! Allah admonishes you through others. Look at where that originates and where it ends up. The angels did not realise what was implied by the organism of the khalif, nor did they realise what the presence of the Truth demanded as 'ibâda (6) (worship).

Each one only knows from Allah what his essence accords him. The angels do not possess the universality of Adam, and they did not understand the Divine Names with which he has been favoured, and by which he praises Allah and proclaims His purity. They only knew that Allah had names whose knowledge had not reached them, so they could not praise Him nor proclaim His purity through them.

What we mentioned overcame them and this state overpowered them. They said about this organism, "Why put on it one who will cause corruption on it?" (2:30) This is only the argument which they were voicing.

What they said regarding Adam is exactly the state they were with regard to Allah. Had it not been that their nature was in accord with it, they would not have said what they said in respect of Adam, "and yet they were not aware." If they had had true recognition of themselves, they would have had knowledge, and had they been in possession of knowledge, they would have been protected and would not have resisted by belittling Adam and thus exceeding their claim of what they possessed of His praise and glorification.

Adam was in possession of Divine Names which the angels did not have, so that their praise and glorification of Him was not the same as Adam's praise and glorification of Him. Allah describes this to us so that we may ponder it and learn adab (7) with Allah, and so that we will not lay claim to what we have not realised or possessed by pinning down.

How can we allege something which is beyond us and of which we have no knowledge? We will only be exposed. This divine instruction is part of Allah's discipline of those of His slaves who are well-mannered, trusting and khalifs.

Let us return to the wisdom under discussion. Know that universal matters which have no existence in themselves are without a doubt intelligible and known in the mind. They are hidden and continue in their invisible existence. These universal matters have jurisdiction and effect on everything which has an individual existence. Indeed, they are the same thing and nothing else, i.e. the sources of existent individual things, and they continue to be intelligible in themselves.

They are manifest in respect of the sources of existent things just as they are hidden in respect of their intelligibility. Each individual existent thing depends on these universal matters which cannot be dislodged from the intellect, nor would their existence be possible in the source once they ceased to be intelligible, whether that individual existent is in-time or out-of-time.

The relationship of that which is in-time or out-of-time to this universal intelligible matter is the same. This universal matter only has jurisdiction in individual existent things according to what the realities of these individual existent things demand of it. It is like the relationship of knowledge to the knower, and life to the living. Life is an intelligible reality; knowledge is an intelligible reality. Knowledge is as distinct from life as life is distinct from knowledge.

So we say that Allah has knowledge and life, and that He is the Living, the Knowing. We also say that the angel has life and knowledge, and is living and knowing. We say that man has life and knowledge, and is living and knowing. The reality of knowledge is one thing and the reality of life is another, and their relationship to the knowing and the living is the same relationship.

We say that the knowledge of Allah is in non-time and the knowledge of man is in-time. So look at the evaluation that this relationship has brought about in this intelligible reality!

Examine this connection between individual intelligibles and stence is necessary, rather, it is necessary by another, not by itself. As knowledge determines the one who participates in it as he is called knowing so the one who is described by it can determine the knowledge. It is in-time in relation to the one in-time and non-time in relation to the one in non-time.

Each of the two is determining and determined. It is known that these universal matters, even if they are intelligible, lack a source although they still have an authority. When they are determined, since they are ascribed to an individual existent thing, they accept the principle in the existent sources and do not accept distinction or fragmenting, for that is impossible for them. They themselves are in everything described by them, as humanity is in every person of this particular species, without distinction or the numbering which affects individuals; and it continues to be intelligible.

Now, as there is a connection between that which has an individual existence and that which does not have one and it is a non-existent relationship so the connection of existents to each other is easier to conceive because, in any case, there is a common factor between them which is individual existence. In the other, there is no common factor, yet there is a connection despite the lack of a common factor.

So it is stronger and more real when there is a common factor. Without a doubt, the in-time establishes itself as being put into time and it needs something in time to put it into time. It has no place in itself so it exists from something other-than-it, and it is linked to That by the dependence of need. This dependence must be on That whose existence is necessary, which is independent in Its existence by Itself without need. It is That which, by Its own essence, gives existence to the in-time which depends on It.

Since the existence of Its essence is necessary and what appears from It depends on It for its essence, it nevertheless depends on its form for everything which is from a name or attribute, except for the essential necessity. That is not the property of it in-time, even if its existence is neceesary, rather, it is necessary by another, not by itself.

Since the matter is based on what we said about its manifestation in its form, Allah communicates to us knowledge of Himself through contemplation of the in-time. He tells us that He shows us His signs in the in-time, (8) so we draw conclusions about Him through ourselves. We do not describe Him with any quality without also possessing that quality, with the exception of that essential autonomy.

Since we know Him by ourselves and from ourselves, we attribute to Him all that we attribute to ourselves. For that reason, divine communications came down on the tongues of our interpreters, (9) and so He described Himself to us through ourselves. When we witness, He witnesses Himself. We are certainly numerous as individuals and species, yet we are based on a single reality which unites us. So we certainly know that there are distinctions between individuals. If there were not, there would be no multiplicity in the One.

Similarly we are described in all aspects by that by which He describes Himself, but there must be a disinction and it is none other than our need of Him in our existence. Our existence depends on Him by virtue of our possibility and He is independent of that which makes us dependent on Him. Because of this, one can apply before-timeness and timelessness to Him which negates that firstness which is the opening to existence from non-existence.

Although He is the First, firstness is not ascribed to Him, and for this reason, He is called the Last. Had His firstness been the firstness of the existence of determination, it would not have been valid for Him to be the Last of the determined because the possible has no last - for possibilities are endless. So they have no last. Rather, He is the Last because "the whole affair will be returned to Him" (11:123) after its attribution to us. So He is the Last in the source of His firstness and the First in the source of His lastness.

Then know that Allah has described Himself as the Outawrdly Manifest and the Inwardly Hidden; (10) He brought the universe into existence as a Visible world and an Unseen world so that we might know the Hidden by the Unseen and the Manifest by the Visible. He described Himself with pleasure and wrath, and so He brought the world into existence as a place of fear and hope so we fear His wrath and hope for His pleasure.

He described Himself with majesty and beauty, so He brought the universe into existence with awe and intimacy. It is the same for all that is connected with Him, may He be exalted, and by which He calls Himself. He designates these pairs of attributes by the two hands (11) which He held out in the creation of the Perfect Man. Man sums up all the realities of the universe and its individuals. So the universe is seen and the Khalif is unseen. It is with this meaning that the Sultan veils himself, even as Allah is mentioned and described as having with veils (12) of darkness, which are natural bodies, and luminous veils which are subtle spirits (arwâh). The universe is composed of both the gross and the subtle.

The universe is its own veil on itself and cannot perceive the Truth since it perceives itself. It is continuously in a veil which is not removed, since it knows that it is distinct from its Creator by its need of Him. It has no portion of that essential necessity which belongs to the existence of Allah, so it can never perceive Him. In this respect, Allah is never fully known by the knowledge of tasting and witnessing because the in-time has no hold on that.

Allah only applied "between His two hands" to Adam as a mark of honour, and so He said to Iblis, "What prevented you prostrating to what I created with My two Hands?" (38:76) That is none other than the union in Adam of the two forms - the form of the universe and the form of the Real: (13) and they are the two hands of Allah.

Iblis is only a fragment of the universe and does not possess this comprehensive quality. It is because of this quality that Adam was a khalif. Had he not had the form of the One who appointed him khalif, he would not have been khalif. If there were not in him all that is in the world, and what his flocks, over whom he is khalif, demand of him because of their dependence on him (and he must undertake all they need from him) he would not have been khalîf over them.

The khalifate is only valid for the Perfect Man, whose exterior form comes from the realities of the universe and its forms, and whose inner form is based on His form, may He be exalted! For that reason, Allah has said of him, "I am his hearing and his sight." (14) He did not say, "his eye and his ear." So He differentiated between the two forms. It is the same for every existent in the universe which appears according to what the reality of that existent demands of it.

Nonetheless no one totally comprehends what the khalif has. One only surpasses others by this comprehensiveness. If it were not for the diffusion of Allah into the existents by the form, the universe would not have any existence.

Similarly, were it not for these universal intelligible realities, no principle would have appeared in individual existent things. From this reality the universe depends on Allah for its existence. So all is in need, and nothing is independent.

This is the truth and we have not spoken metaphorically. If I speak of a something independent without any need, you will know Who I mean by it. The whole is tied to the whole and cannot be separated from it, so understand what I have said!
Now, you have learnt of the formation of the body of Adam his outer form and the formation of his spirit, his inner form, so he is the Real and a created being. Now you have learnt of the formation of his rank which is the comprehensiveness by virtue of which he is worthy of the khalifate.

Adam is the unique self from which the perfect human species was created according to His words, "O mankind, be fearful of your Lord who created you from a single self, and created its mate from it, and disseminated many men and women from the two of them." (4:1)

His words, "Be fearful of your Lord," mean to make of what has appeared from you a safeguard for your Lord and make what is concealed of you, which is your Lord, a safeguard for yourselves. The matter consists of blame and praise, so be His safeguard in the blame and your safeguard in the praise, so that you will be among those of knowledge and adab. Then He showed him what He had placed in him, and He put that in His two hands - one handful contained the universe and the other handful contained Adam and his descendants - and He showed them their ranks in Adam.

Then Allah informed me in my inner heart (sirr) of what He placed in this Imam, the great progenitor. I have put in this book some of what was allotted to me but not all of what I realised. A book could not contain that and not even the present existent universe could contain it. I have put some of what I have witnessed in this book, as the Messenger of Allah, may Allah bless him and grant him peace, defined it. It was the divine wisdom in the word of Adam, that is, this chapter.

Then there is the wisdom of the breath of angelic inspiration in the word of Shith (Seth), the wisdom of divine inspiration in the word of Nuh (Noah), the wisdom of purity in the word of Idris, the wisdom of being lost in love in the word of Ibrahim (Abraham), the wisdom of truth in the word of Ishaq (Isaac), the wisdom of the elevation of the word in the name of Isma'il (Ishmael), the wisdom of the spirit in the word of Yusuf (Joseph), the wisdom of unity in the word of Hud, the wisdom of revelation in the word of Salih, the wisdom of the heart in the word of Shu'ayb, the wisdom of the power of the word of Lut (Lot), the wisdom of the decree in the word of 'Uzayr (Ezra), the wisdom of prophethood in the word of 'Isa (Jesus), the wisdom of mercy in the word of Sulayman (Solomon), the wisdom of existence in the word of Da'ud (David), the wisdom of the soul in the word of Yunus (Jonah), the wisdom of the unseen in the word of Ayyub (Job), the wisdom of majesty in the word of Yahya (John the Baptist), the wisdom of possession in the word of Zakariya (Zachariah), the wisdom of intimacy in the word of Ilyas (Elias), the wisdom of benevolence in the word of Luqman, the wisdom of the Imam in the word of Harun (Aaron), the wisdom of sublimity in the word of Musa (Moses), the wisdom of what one turns to in the word of Khalid, and the wisdom of uniqueness in the seal of Muhammad.

There is a seal for each wisdom. So I have condensed these wisdoms according to what is established in the Mother of the Book, and I complied with what was written out for me, and stopped at what was set as a limit for me.

Even if I had desired to do more than that, I would not have been able to do so. Indeed, the Presence forbids that, and Allah is the One who grants success. There is no Lord but Him.

Notes to Chapter 1:

1. al-Insân al-Kâmil, the Perfect Man.
2. Nafkh, Qur'an 32:9, etc.
3. Insan, as well as meaning human being, also means the pupil of the eye.
4. The form chosen by Allah for the human being.
5. Qur'an 2:30-33.
6. 'Ibada: All the acts of worship: giving, praying, fasting, etc..
7. Adab: Manners. Here meaning the much deeper quality of spiritual manners, that is a courtesy engendered in the ritual acts of worship, the prostrations of the prayer, the fast, and giving gifts to the needy. Such a quality is imbued with awareness that you are the dependent, and the Real is the independent. You are poor, He is rich.
8. Qur'an 41:53, "We will show them Our signs on the horizons and in themselves..."
9. i.e. the Prophets.
10. Qur'an: 57:3.
11. Qur'an 38:75, "What I created with My two hands."
12. Hadith: "Allah has 70,000 veils of light and darkness. If they were to be removed, the splendour of His face would consume."
13. Hadith: "Allah created Adam on His form."
14. ref. to hadith qudsî via Abu Hurayra, "My slave does not draw near Me with anything I love more than what I have made obligatory for him. My slave continues to draw near me with superogatory actions until I love him. When I love him, I am his hearing with he hears, his sight by which he sees, his hand with which he strikes, and his foot with which he walks." (Sahih al-Bukhari, 81:38:2)

Fusus al-Hikam………The Seals of Wisdom------ENTRI 1.

Salam bahagia saudara pembaca yang di-Rahmati Allah.

Fakir berharap posting posting terdahulu yang memuatkan terjemahan kitab POHON KEWUJUDAN karangan Ibnu Arabi telah memberi manafaat ilmu kepada saudara semua.

Saperti yang diakui oleh ramai pengkaji pengkaji baik yang muslim atau pengkaji barat , kitab kitab Ibnu Arabi memang agak sukar untuk difahami dan mengandung pelbagai istilah istilah yang perlu difahamkan maksudnya terlebih dahulu. Yang amat menarik ialah istilah istilah baru itu merangkumi bidang yang luas yang boleh diberi pelbagai pemahaman yang belbagai juga.

Namun fakir yakin, para pembaca telahpun mendapat pemahaman tersendiri juga. InsyaAllah.

Melalui entri seterusnya fakir akan POSTKAN terjemahan Kitab FUSUS –al – HIKAM didalam Bahasa Inggeris. Fakir belum lagi menemui salinan terjemahan ke bahasa Melayu / Indonesianya,

Walaubagaimanapun fakir yakin ramai dari para pembaca memang berkeupayaan untuk membaca dan faham akan Bahasa Inggris ini.

Salam takzim dan selamat membaca dari..



Fusus al-Hikam.....The Seals of Wisdom
by Shaykh al Akbar Muhi-d-Din Ibn al-'Arabi

Index of Chapters:

1. The Seal of Divine Wisdom in the Word of Adam

2. The Seal of Wisdom of the Breath of Angelic Inspiration in the Word of Seth

3. The Seal of the Wisdom of the Breath of Divine Inspiration in the Word of Noah

4. The Seal of the Wisdom of Purity in the Word of Idris

5. The Seal of the Wisdom of Being Lost in Love in the Wisdom of Abraham

6. The Seal of the Wisdom of the Real in the Word of Issac

7. The Seal of the Wisdom of Elevation in the Word of Ishmael

8. The Seal of the Wisdom of the Spirit in the Word of Jacob

9. The Seal of the Wisdom of Light in the Word of Joseph

10. The Seal of the Wisdom of Divine Unity in the Word of Hud

11. The Seal of the Wisdom of Revelation in the Word of Salih

12. The Seal of the Wisdom of the Heart in the Word of Jethro

13. The Seal of the Wisdom of Power in the Word of Lot

14. The Seal of the Wisdom of the Decree in the Word of Ezra

15. The Seal of the Wisdom of Prophethood in the Word of Jesus

16. The Seal of the Wisdom of Mercy in the Word of Solomon

17. The Seal of the Wisdom of Existence (Wujud) in the Word of David

18. The Seal of the Wisdom of the Breath (Nafas) in the Word of Jonah

19. The Seal of the Wisdom of the Unseen in the Word of Job

20. The Seal of the Wisdom of Majesty in the Word of John the Baptist

21. The Seal of the Wisdom of Possession in the Word of Zachariah

22. The Seal of the Wisdom of Intimacy in the Word of Elijah

23. The Seal of the Wisdom of Ihsan in the Word of Luqman

24. The Seal of the Wisdom of the Imam in the Word of Aaron

25. The Seal of the Wisdom of Sublimity in the Word of Moses

26. The Seal of the Wisdom of What One Turns to in the Word of Khalid

27. The Seal of the Unique Wisdom in the Word of Muhammad Chapter One.The Seal of Divine Wisdom in the Word of Adam

Ahad, 30 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 15 / AKHIR

Aku bebas dan terbebaskan dari sesuatu yang mungkin dicerap sebagai kemiripan atau menyamai, terbatas atau terukur, yang mempunyai bentuk atau ukuran atau mungkin dihitung dengan angka, atau mungkin dicapai atau bergabung dengan, datang kepada atau tertinggal di belakang, dilihat atau disentuh atau sesuatu lainnya yang dapat dibayangkan.

Wahai Muhammad! Aku ciptakan mahluk sedemikian sehingga mereka dapat mengenal-Ku. Tapi manusia tertipu tentang-Ku. Sebagian mengklaim: Uzair adalah anak Allah (Q.S At-Taubah,30)

Tangan Allah terbelenggu (Q.S Al-Maidah,64)

Sebagian mengklaim bahwa Aku mempunyai isteri dan Isa Al-Masih adalah anak Allah (Q.S At-Taubah, 30)

Sebagian menganggap sekutu pada-Ku dan beribadah sebagai
Sekutunya selain dari Allah... (Q.S Yunus,66)

Sebagian memberi-Ku bentuk yang bertubuh dan membayangkan-Ku melakukan sesuatu sebagaimana mereka lakukan. Sebagian berpikir tentang-Ku sebagai sesuatu berbentuk fisik, sebagian berpikir seperti cahaya, dan yang lainnya tidak setuju dengan mereka yang membuat bayangan tentang-Ku dan memutuskan bahwa

Aku ini bukanlah sesuatu, tidak eksis. Sekarang ketahuilah siapa Diriku. Aku telah bukakan pintu-Ku dan menyingkap hijab-hijab-Ku: perhatikanlah Aku Wahai yang Kucintai! Apakah kamu melihat sesuatu yang terkenang dengan apa yang mereka klaim?

Apa yang dia lihat adalah cahaya: dimana saja, tidak datang dari manapun, cahaya yang menyinari dirinya sendiri, tunggal, tidak ada sesuatu pun yang terlihat di dalamnya, tak dapat ditembus, tak dapat dicapai, tak dapat berubah, tidak pula ada diatas sesuatu atau di dalam sesuatu, dan tidak pula ada sesuatu didalamnya; tanpa ukuran, tanpa bentuk, tanpa ruang, tidak terbuat dari sesuatu, tidak seperti sesuatu: sebuah cahaya yang dengannya segala sesuatu terlihat.

Tidak ada sesuatu pun yang menyamai-Nya, Yang Maha Mendengar, Maha Melihat. (Q.S. Asy-Syuraa,11)

Dan ketika dia beradu mata, bertatap muka dengan Tuhannya, dan bibir dia bersatu dengan Bibir-Nya, Tuhannya berkata padanya:

Wahai Yang Kucintai, ada rahasia-rahasia yang kamu dapat ketahui yang tak seorang pun seharusnya tahu; mereka tidak selayaknya diberitahu. Saat ini tidak pernah dapat dibagi. Tak ada seorang pun pernah datang kesini atau pernah akan Dan kemudian

Lalu dia menyampaikan kepada hamba-Nya (Muhammad) apa yang telah Allah wahyukan. (Q.S. An-Najm,10)

Yang akan tetap menjadi rahasia antara Dia dan dia.

Ya Allah, sampaikan shalawat dan salam-Mu serta rahmat- Mu atas yang paling mulia dari ciptaan-Mu, penunjuk dan junjungan kami Muhammad- lautan cahaya ilahiah-Mu, sumber rahasia-rahasia-Mu, suara yang menyuarakan Ketunggalan-Mu; tujuan penciptaan, perhiasan Kerajaan-Mu, rumah harta Kasih Sayang-Mu, jalan lurus peraturan-Mu; matahari siang Surga- Mu, mata yang dengannya Kebenaran terlihat, kebahagiaan mereka yang mencintai-Mu, cermin yang merefleksikan cahaya- Mu.

Ya Tuhan, muliakanlah dia dengan kekuatan yang menjadi satu dengan-Mu selamanya, sehingga buhul dalam hati kita terurai, sehingga kita terbebas dari semua penderitaan, sehingga harapan kita terpenuhi, sehingga kita mencapai tujuan kita. Dan semoga keanggunan dan kemuliaan atasnya kekal, sebagai cerminan dari Kekekalan-Mu. Dan semoga Engkau ridha padanya, sebagaimana dia ridha pada-Mu, dan semoga kerendahhatian kemanusiaan terbagi dalam keridhaan-Mu, dan semoga Engkau ridha dengan kami. Allah cukup bagi kita, dan Ia adalah Pelindung Yang Terbaik (Q.S Ali ‘Imran,173)

Tidak ada daya dan kekuatan melainkan dari Allah, Yang Maha Besar dibawah bumi dan diatas langit, Yang Maha Tinggi diatas semua alam semesta ciptaan-Nya

Yaa Allah! Sampaikan salam dan shalawat atas junjugan kita Muhammad dan atas ahul baitnya dan juga para sahabatnya. Amiin

Disinilah perkataan kami tentang Pohon Eksistens berakhir.

* * *
Dari buku The Tree of Being (Shajarat al-Kawn) An Orde to the Perfect Man karangan Ibn’ Arabi. Diterjemahkan oleh AAUWABDDAM (Ayatullah Al Uzma Wa’Arif Billah Deddy Djuniardi Antafani Masyhadi)



Salam para pembaca yang budiman,

Pada hujung minggu i.e hari Sabtu & Ahad fakir memang menghadapi masaalah untuk buat posting sebab perkhidmatan broadband Celcom yang fakir gunakan akan jadi lemah hingga menjadi susah bagi fakir untuk melayari internet. Rumah fakir tidak ada perkhidmatan telefon rumah ..jadi tidak adalah perkhidmatan streamyx. Agaknya TM tidak mahu rugi dengan melabur diluarbandar.

Dikampung fakir hujan lebat telah turun tanpa henti selama 72 jam. Kebun fakir pun dah banjir, kesian juga tengok anak anak lembu kesejukan. Moga diselamatkan Allah dari hanyut dibawa arus Sungai Muar yang deras itu. Jadi fakir banyak waktulah dirumah...nak layari internet hanya nampak maling maling berpusing ( loading shj dan lihat kenyataan problem loading page )

Fakir teringat kepada pembaca lamanblog ini yang berada di tempat tempat bermasaalah khasnya di Kaherah dan Yemen juga di negara Timur Tengah yang lain. Mengikut lapuran Utusan Malaysia keluarga di Malaysia agak sukar berhubung dengan pelajar pelajar kita di Azhar dan lain lain kawasan di negara Mesir.

Marilah kita sama sama berdoa agar saudara saudara kita yang berada dikawasan tersebut SELAMAT dan dilindungi Allah dari apa apa malapetaka yang tidak diingini. Pandai pandailah jaga diri dan sebagai orang luar dinegara orang ...tidak perlulah kita campur wp barangkali kita bersimpati dengan perjuangan saudara saudara Islam kita itu...

InsyaAllah posting POHON KEWUUDAN entri 15 akan fakir poskan esok.

Salam takzim dari....


Sabtu, 29 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 14

Maka apa yang sebagian orang katakan tentangku tidak usah dipercaya. Allah berfirman:

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran,penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya(Q.S. Al-Isra’,36)

Dan Rasulullah berkata kepada ‘Arsy, dalam bahasa hati:

Wahai ‘Arsy diatas langit, aku sedemikian berhutang budi padamu, tapi kewajibanku untuk mencapai Tuhanku membuatku tidak mempunyai waktu mendengar ratapanmu. Jangan! Jangan ganggukedamaian dan ketidakberpihakanku; jangan menyusahkan kemurnian pikiranku.

Ini bukanlah waktu dan tempat untuk mempertimbangkan keluhan-keluhanmu, bukan pula aku orang yang perlu menjawab semua itu. Sungguh tidak sekedipan mata pun Kekasih Allah melihat ‘Arsy, tidak pula dia membacakan satu huruf pun dari apa yang diwahyukan kepadanya.

Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya (Q.S. An-Najm,17)

Kemudian kendaraan keenam muncul didepannya, simbol dari kekuatan dan keyakinan, mahluk yang disebut Ta’yid: Konfirmasi. Dan dia mendengar suara dari atas, meskipun dia tidak melihat seorang pun yang berbicara. Suara itu mengatakan: Penjagamu ada di depanmu. Disinilah: engkau dan Tuhanmu!

Maka dia berdiri keheranan, dalam rasa hormat, tidak dapat dimengerti, lidah kelu. Kemudian sebuah tetesan jatuh pada bibirnya – lebih manis dari madu, lebih dingin dari salju,lebih halus dari krim, lebih wangi dari gaharu.

Dan ketika dia merasakannya, semua kebijaksanaan dan pengetahuan seluruh para nabi dan rasul Allah diberikan padanya. Dan lidahnya tidak kelu serta perkataan pujian dan penghormatan tercurah dari bibirnya. Semua keabadian, serta kekuasaan atas semua dan segala sesuatu, milik Allah.

Dia berkata:

Semua keagungan dan pujian, semua perkataan danamal baik milik-Nya.

Dan dia mendengar:

Salam atasmu Wahai Nabi, Kasih Sayang, Cinta, dan Rahmat Allah

Ketika semua penghormatan jatuh padanya, Muhammad mengingatkan semua nabi lainnya dan mereka yang mencintai Tuhan-Nya. Dia berharap menerima rahmat Allah untuk mereka juga, dan memohon:

Semoga penghormatanmu atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang benar.

Dan dia menerimannya

Saat dia kembali, ketika mi’raj-nya menuju Tuhannya menjadi diketahui, seseorang bertanya kepada sahabatnya Abu Bakr, semoga Allah ridho padanya, apakah benar bahwa dia melihat Tuhannya. Dia berkata,

“Memang, karena aku bersama dengannya ketika dia memasukan kami, seraya berkata ‘Semoga rahmat Allah atas hamba-hambanya yang benar” dan Allah menerimanya”

Mendengar saling memberi hormat antar Tuhan dan Nabi, malaikat seperti paduan suara melantunkan:

Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad utusan-Nya!

Diatas suara-suara mereka datang panggilan tanpa suara dan kata-kata. Ia mengatakan

Datanglah mendekat, Wahai Muhammad! (Q.S. An-Najm,8)

Kemudian dia mendekat, bahkan lebih dekat lagi! Seberapa dekatkah dia datang pada Tuhannya dan bagaimana dia mendekatinya? Dia begitu menghendaki dan menginginkan dengan cinta yang membakar seperti itu sehingga Tuhan-Nya merendahkan diri dan turun padanya.

Atau dia begitu memfanakan dirinya demi kepentingan kemanusiaandalam syafaat yang diterima oleh Tuhannya, sehingga Dia mengangkatnya pada Dirinya Sendiri. Atau pengabdian seluruh hidupnya untuk melayani Tuhan menyiapkan jalan bagi kemurahan hati dan rahmat Allah, yang menuntunnya menuju Dia. Siapa yang tahu? Tapi yang pasti jalan kepada Tuhan tidak melalui daratan dan lautan serta angkasa, karena tidak ada “dimana”, atau “diantaranya”,atau “waktu” atau “ruang”.

Namun Dia dekat sejarak dua ujung busur panah atau lebih
dekat (lagi).(Q.S, An-Najm,9)

Jika dia telah mencapai hanya sejarak dua ujung busur panah, seseorang dapat mensifati posisi yang tetap pada Tuhan. Tapi dia harus mendekati “lebih dekat lagi”: ini menegasikan semua tempat. Maka dia ada bersama Tuhannya dimana tidak ada tempat, ruang, atau waktu yang eksis. Dan sekali lagi Suara yang tak berbunyi dan tanpa katakata,berkata:

Wahai Muhammad, majulah selangkah

Dan dia berkata:

Wahai Tuhanku, aku tidak melihat tempat untuk melangkah, dimanakah seharusnya aku menjejakkan kaki?

Suara tersebut menjawab:

Taruhlah kaki kananmu diatas kaki kirimu, dengan demikian engkau dapat melihatnya itu eksis. Maka bahwa semua yang kau tahu bahwa Aku diluar jangkauan tempat dan waktu, siang dan malam, jarak dan batas, dunia dan angkasa, semua yang engkau ketahui dan akan tetap diketahui.

Kemudian Suara itu berkata:

Wahai Muhammad, perhatikanlah!

Dia memperhatikan, dan melihat cahaya banyak sekali dimana- mana dan dibawah kakinya. Dia bertanya: Apakah cahaya ini?

Suara itu menjawab:

Ini bukanlah cahaya. Ini adalah Taman di puncak Surga. Sebagaimana engkau diangkat menuju-Ku, ia bangkit agar kakimu menjejak diatasnya, karena menjadi ada dibawah kakimu adalah penebusan Surga, penyelamatannya dari kesalahan konsepsi oleh mereka yang berpikir bahwa ia tidak disini, sekarang.

Sekarang engkau mengetahui bahwa ia selalu eksis, ia ada disini sekarang, dan akan ada disini ketika semua yang lainnya akan lenyap.

Wahai Muhammad, ketika engkau tertutup dalam waktu dan ruang, ketika ada “disini” dan “disana”, Aku kirimkan Jibril untuk menjadi penunjukmu dan Buraq untuk ditunggangi.

Tapi ketika tempat dan waktu tertinggal di belakang dan engkau tersembunyi dari mata jin dan manusia, ketika tidak ada “disini” atau
“disana” atau “diantaranya” serta dua lengkungan dari dua busur yang saling menghadap satu sama lainnya bertemu dan menjadi sebuah lingkaran, tidak ada lagi jarak dari dua busur panah antara engkau dan Aku...

Aku yang sekarang menjadi Penunjukmu.

Wahai Muhammad, aku buka pintu bagimu dan Aku angkat hijab-hijab serta berbicara padamu seperti Aku belum pernah berbicara pada siapa pun.

Hadiah ini Aku anugerahkan padamu, karena engkau sepenuhnya beriman pada-Ku dan menyatakan Ketunggalan-Ku yang mengambil Kebenaran atas keimanan, tanpa mengetahui-Ku. Maka sekarang, menyaksikan setelah datang dan menemui-Ku.

Setelah mendengar ini, Nabi berkata:

Aku berlindung dalam Kesukaan-Mu dari Kesendirian-Mu

Dan Suara itu berkata:

Tidaklah tepat berkata seperti itu bagi dia yang menegaskan Kesatuan Kita, meskipun mungkin itu adalah doa yang cocok bagi para pendosa dari umatmu.

Dan Muhammad berkata:

Bagaimana aku dapat memuji-Mu sebagaimana seharusnya, sedangkan hanya Engkau yang dapat memuji Dirimu Sendiri?

Suara itu berkata:

Jika lidahmu tidak dapat mengungkapkan apa yang engkau mau, maka Kami akan memberimu Lidah Kebenaran (Q.S Maryam, 50)

Dan ia tidak akan Berbicara menurut hawa nafsunya (Q.S An-Najm,3)

Dan jika matamu tidak dapat memusatkan perhatian pada realitas yang nyata, Aku akan selalu menuntun mereka, sedemikian sehingga matamu tidak mengesampingkan, dan tidak pula melampaui batas Kebenaran. Dan Aku akan mengelilingimu dengan cahaya, dan dalam cahaya tersebut engkau akan melihat Kecantikan -Ku dimana saja. Serta engkau akan mempunyai sedemikian keheningan sehingga engkau akan selalu mendengar apa yang Aku katakan.

Dan Aku akan mengajarmu bahasa jiwa, yang akan membuatmu memahami misteri diangkatnya dirimu pada-Ku, serta kebijaksanaan pertemuan Kita. Dan dalam bahasa jiwa tersebut, yang Dia ajarkan
padanya, Allah berfirman:

Wahai Muhammad Hai Nabi sesungguhnya kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan (Q.S Al-Ahzaab,45)

Saksi harus menyaksikan yang padanya dia saksikan. Tidak diperkenankan baginya menyaksikan sesuatu yang dia belum lihat. Karena itu Aku telah memperlihatkan padamu Surga-Ku, yang Aku persiapkan bagi teman-teman-Ku, dan Neraka, yang Aku siapkan
bagi musuh-musuh-Ku.

Aku akan membuatmu merenungkan Kebesaran- Ku dan pandangan pada Kecantikan-Ku, sehingga engkau bisa mengetahui bahwa dalam Kesempurnaanku

Jumaat, 28 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 13

Dia membuat ‘Arsy dan mengambil tempat duduk-Nya hanya untuk medemonstrasikan Kekuasaan-Nya. Aku tidak mempunyai pengetahuan siapa yang duduk diatasku. Bahwa aku berada dibawah-Nya tidak membuatku lebih dekat dengan-Nya. Bahkan jika aku diatas langit-langit aku tidak lebih dekat dengan-Nya dibandingkan dengan kedalaman yang paling rendah dari mahluk-Nya. Aku tidak diberi kekuatan melihat apa yang dikandung oleh Kekuasaan-Nya, begitu juga tidaktahu kemana ia diarahkan. Aku tidak lain kecuali satu dari para pelayan-Nya, dan semua masing-masing pelayan dapat harapkan untuk diterima hanyalah pelayanan yang ia lakukan.

Kemudian ‘Arsy melanjutkan cerita sedihnya: Aku bersumpah dengan Kekuasaan dan Kebesaran Allah bahwa aku tidak lain hanyalah sesuatu yang diciptakan yang tenggelam dalam lautan ketunggalan Dia yang menciptakanku. Aku tercampak di padang pasir tak bertepi keabadian-Nya.

Kadang-kadang Dia muncul laksana matahari dalam horison kekekalan-Nya danmengangkat ruh-ruhku. Kadang-kadang Dia mendekat padaku, merendahkan Dirinya, untuk membuatku membiasakan diri pada-Nya. Pada kesempatan lain Dia menutup Dirinya dengan hijab-hijab Kebesaran-Nya dan membuatku takut dalam kesunyianku.

Kadangkadang dalam doaku pada-Nya, Dia membisikanku rahasia dan memenuhiku dengan kegembiraan. Dan masih pada kesempatan lainnya juga Dia menawarkan secangkir cinta-Nya, dan membiarkanku meminumnya. Aku menjadi mabuk dengan cinta-Nya, dan ketika dalam manisnya kemabukan aku rindu melihat Yang Terkasih, aku mendengar dalam bahasa Ketunggalan- Nya:

Engkau tidak akan melihat-Ku (Q.S. Al-A’raaf,143)

Dan aku merasa tertolak dan melebur dalam kekaguman serta rindu pada-Nya. Cinta-Nya merobek robek diriku; aku kasmaran seperti Musa. Ketika dia ingin melihat Tuhan-Nya, dia disuruh:

"Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan.

Maka setelah Musa sadar kembali, di berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertobat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman"(Q.S. Al-A’raaf,143)

Dan ketika dia bangun dari pingsannya dia mendengar suara yang mengatakan:

Wahai pecinta yang kalah, kecintaan yang ingin kamu lihat itu tersembunyi, terhijab darimu. Tidak ada seorang pun akan melihatnya kecuali dia yang dicintai oleh Yang Terkasih. Dia adalah yang terpilih: seorang yatim piatu yang Dia angkat.

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malamdari Al Masjidilharam ke Al Masjidilaqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Q.S. Bani Israil,1)

Dan aku diperintahkan pergi dan menunggu pada jalan ketika dia naik menuju Tuhannya. Barangkali aku akan melihat hanya dia yang akan melihat Tuhannya. Aku berharap kerlingannya jatuh padaku sehingga aku dapat diberkahi oleh diayang tidak pernah menatap sesuatu pun tanpamelihat jejak-jejak Tuhannya.

Jibril berkata:

Wahai Muhammad, jika ‘Arsy dipenuhi dengan hasrat membara seperti itu padamu, apa lagi yang dapat aku lakukan selain menjadi pelayanmu?

Dan dia membawanya menaiki kuda surgawi Buraq. Ia membawanya dengan secepat kilat dari Mekkah ke kota suci Yerusalem. Disana dia menaiki hewan mistis yang kedua disebut Mi’raj, yang membawanya diatas atmosfir bumi.

Kemudian dia mengendarai sayap-sayap malaikat dari satu langit ke langitlainnya sampai dia mencapai langit ketujuh. Pada langit ketujuh
Jibril sendiri membawa Kekasih Allah diatas punggungnya menuju Sidratul Muntaha, yang menghalangi jalan pada batas penciptaan dari yang dibawahnya.

Itulah tempat dimana Jibril berhenti; dia tidak dapat pergi lebih jauh. Muhammad s.a.w berkata:

Wahai Jibril, malam ini kami adalah tamumu. Bagaimana dia yang mengundangku meninggalkan dia yang diundang? Apakah ini tempat dimana temanmeninggalkan sahabatnya?

Jibril menjawab:

Engkau adalah tamu Tuhan Yang Maha Pemurah. Engkau telah diundang kesini sejak permulaan zaman, sedangkanjika aku bergerak satu inci saja kedepan dari titik ini, aku akan terbakar menjadi debu.

Masingmasing dari kita mempunyai maqam yang telah ditentukan
dan pelayanan diluarnya yang tidak dapat kita capai. Allah berfirman:

Tiada seorang pun di antara kami (malaikat) melainkan mempunyai kedudukan yang tertentu. (Q.S. Ash-Shaffat, 164)

Kemudian Rasulullah berkata:

Maka tetaplah disana. Tapi katakan padaku, apakah kamu menginginkan sesuatu dariku?

Ya, dia menjawab.

Ketika engkau dibawa menuju kekasih-Mu pada jalan yang tak berakhir itu dimana tidak ada lagi batasan, dan ketika kamu mendengar Dia berkata,

“Inilah engkau, dan Inilah Aku!” Aku memohon padamu untuk mengingatku dihadapan Tuhanmu.

Malaikat Jibril, salam atasnya, memberi dorongan terakhir pada Kekasih Allah untuk menerobos melalui tujuh puluh ribu hijab cahaya.

Diluar itu kendaraan kelima sedang menunggunya: permadani terbang yang terbuat dari cahaya jamrud, meliputi semua ruang antara timur dan barat, yang disebut Rafraf. Di atasnya dia kendarai sampai dia mencapai ‘Arsy. ‘Arsy menangkap Rafraf dengan rumbai-rumbai dan menyetopnya serta menyapa Nabi, bukan dengan kata-kata tapi dengan bahasa cinta tanpa suara:

Ya Muhammad, betapa riang dan gembiranya! Berapa lama engkau akan meneguk madu murni kesempatan ini yang sudah dipesan hanya untukmu? Aku telah mengetahui bahwa Kekasihmu akan turun ke langit dunia yang terendah, merindukanmu.

Malam ini Dia telah membawamu diatas sayap-sayap malaikat-Nya dan menaikkan mu diatas permadani terbang Kasih Sayang-Nya.

Maha Suci Dia yang membawa hamba-Nya pada malam hari
(Q.S Bani Israil,1) Dia akan memperkenankanmu melihat keindahan Ketunggalan-Nya dan Hatinya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya (Q.S. An-Najm,11)

Keindahan Kekekalan-Nya dan Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya. (Q.S. An-Najm,17)

Dan Dia akan memperlihatkan rahasia-rahasia kerajaan surgawi-Nya Lalu dia menyampaikan kepada hamba-Nya (Muhammad) apa yang telah Allah wahyukan. (Q.S. An-Najm,10)

Dan akan menarikmu mendekati-Nya, sampai engkau sedemikian dekat, maka jadilah dia dekat sejarak dua ujung busur panah atau lebih dekat (lagi). (Q.S, An-Najm,9)

Ya Muhammad, inilah saat tepat seperti ketika seseorang akan pingsan karena kehausan lalu menemukan air mancur. Ini adalah saat pemulihan setelah sekian banyak penderitaan. Aku juga kehausan dan merana karena-Nya, tapi aku tidak tahu kemana menemukan-Nya. Meskipun Dia menciptakanku sebagai yang tertinggi dan terbesar dari semua ciptaan- Nya, bahkan semua mahluk-Nya, tapi aku adalah yang paling takut pada-Nya. Pada saat aku mengenal diriku sendiri, bahwa aku ada disini, aku mulai gemetar dan menggigil dalam ketakutan serta segan karena Keagungan-Nya. Kemudian Dia menulis diatas kakitempat aku berdiri. Tidak ada tuhan selain ALLAH

Aku berguncang dan gemetar bahkan lebih dari biasanya dalam ketakutan melihat nama-Nya pada diriku. Tapi ketika Dia menulis namamu dengan-Nya, Hai Muhammad, diatas ‘Arsy yang sederhana –

Dia menulis Muhammad adalah utusan-Nya Aku menemukan ketenangan dan keamanan dan perasaan gelisahku berhenti. Seperti namamu tertulis pada diriku membawaku semua kebahagiaan ini. Oh, sekarang takdir apa gerangan yang menungguku, ketika aku melihat Wajah Cantik-Mu? Oh Muhammad, engkau diutus Sebagai rahmat bagi seluruh ciptaan

Maka apakah aku tidak mendapat bagian dari Keagungan-Nya malam ini? Aku memohon padamu supaya menjadi saksi atas nama diriku terhadap mereka yang berbohong yang menyifati sifat salah dan kemasyhuran pada diriku: selamatkanlah aku dari Api Neraka! Aku takut beberapa orang bodoh telah tersesat dan membayangkan bahwa aku adalah ‘arsy lebih besar dari Dia yang tak mempunyai batas dan bahwa Dia bersemayam diatasku, sedangkan Dia tidak mempunyai bentuk atau rupa; dan bahwa aku dapat memuat

Dia yang sepenuhnya tidak diketahui, tak dapat diketahui, tak dapat ditemukan. Lihatlah aku: bagaimana mungkin Dia yang Esensinya melampaui ruang dan tak terbatas, yang sifat-sifat-Nya melampaui bilangan dan tak dapat dihitung, bersemayam diatas diriku?

Bagaimana mungkin Dia membutuhkanku dalam berbagai cara, sedangkan Dia adalah Yang Maha Esa yang mencukupi semua kebutuhan dan tidak membutuhkan Dirinya Sendiri? Sedangkan Dia adalah Yang Maha Penyayang yang kasih sayang-Nya meliputi dan memuat segala sesuatu, bagaimana mungkin aku dilekatkan pada-Nya atau dipisah dari Dia? Aku ini adalah mahluk: kita bukan bagian dari-Nya meskipunkita dari-Nya

Wahai Muhammad! Aku bersumpah dengan Kebesaran -Nya: meskipun aku ditempatkan lebih tinggi dari mahluk lainnya, aku tidak lebih dekat kepada-Nya. Begitu juga aku tidak cukup jauh dari-Nya untuk dipisahkan dari-Nya. Aku tidak memiliki kekuatan untuk membawa-Nya, bukan pula aku seukuran untuk memegang-Nya, tidak pula seseorang dapat menemukan dalam diriku sesuatu yang menyamai-Nya.

Dia membuatku dari rasa kasihan-Nya, sebagai sebuah penghormatan, seperti sebuah tanda Kebaikan hati- Nya. Seandainya Dia membuatku musnah, itu diluar kebaikan dan keadilan-Nya. Aku dibuat oleh Kebijaksanaan-Nya dan dilahirkan oleh Kekuasaan- Nya. Bagaimana mungkin sesuatu yang dilahirkan dirinya sendiri membawa Dia yang melahirkannya?

Khamis, 27 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 12

Kemudian Muhammad bertanya:

Wahai Jibril, Dia yang Maha Pemurah yang memanggilku, apa yang akan Dia lakukan terhadapku

Jibril menjawab:

supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus (Q.S. Al-Fath,2)

Kemudian dia bertanya:

Tapi apakah semua ini hanya untuk menghormatiku? Apakah ada untuk orang-orangku, anak-anakku, mereka yang kecil? Bukankah dia yang makan sendirian adalah orang yang paling jelek?

Jibril menjawab:

Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia- Nya kepadamu, lalu (hati) kamu menjadi puas. (Q.S. Adh-Dhuhaa,5)

Dan Muhammad berkata:

Baiklah, Wahai Jibril, sekatang hatiku merasa tenang, Aku siap menemui Tuhanku.

Kemudian mahluk asing dengan muka manusia, tubuhkuda, dan ekor burung merak turun seperti cahaya dan berdiri didepannya.

Muhammad s.a.w, bertanya Mahluk apakah ini? Apa yang harus aku lakukan?

Jibril menjawab:

Ini adalah kuda surgawi yang disebut Buraq, dikirimkan untuk membawa pecinta menuju yang dicintai.

Dan Rasulullah berkata:

Cinta dan kerinduanku cukup untuk mengantarkanku menuju Tuhanku; gelapnya malam akan menunjukkanku jalan, dan semua yang aku perlukan dalam perjalananku adalah keinginanku.

Semua puji hanya bagi Allah yang akan menuntunku menuju-Nya dan memperkenanku mencapai-Nya! Bagaimana mahluk yang lemah seperti ini mengangkut beban dia yang dirinya sendiri diberati oleh cinta yang mendalam pada Tuhannya dan kepercayaan-Nya, dan oleh segunung wahyu yang telah Tuhan turunkan?

Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gununggunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu (Q.S. Al-Ahzab,72)

Sepertimu, Wahai Jibril, bagaimana kamu menuntunku menuju-Nya? Kamu mengetahui bahwa diluar batas Sidratul Muntaha ada tujuh puluh ribu hijab cahaya dan api yang akan membakarmu menjadi debu.

Tapi tidak ada batasan-batasan itu untukku, karena Aku mempunyai waktu dengan Tuhanku yang tak ada lainnya selain aku dan Tuhanku disana.

Sebagaimana yang Kucintai tidak ada persamaannya dengan yang Dia telah ciptakan. Dan tidak ada sesuatu pun yang manyamai-Nya (Q.S. Asy-Syuraa,11)

Aku juga tidak sama dengan satu pun dari kalian. Seseorang yang mengenadarai kuda untuk mencakup jarak dan memerlukan pembimbing untuk menunjukkan jalan, tapi kemana

Aku dipanggil bukanlah waktu atau ruang. Kesucian Dia yang Kucintai adalah disini dan sekarang, selalu dan dimana saja. Dia tidak bergerak, tidak juga diperlihatkan dimana. Ini dikatakan hanya diketahui, oleh dia yang mengetahui. Aku juga dekat dengan Tuhanku. Seukuran dua busur atau lebih dekat lagi (Q.S. Najm,5)

Tapi datanglah! Mari kita pergi.

Dan malaikat Jibril kagum. Dia berkata: Ya Muhammad, sebenarnya Engkau dapat pergi sendiri. Aku telah dikirimkan padamu hanya untuk melayani kemegahanmu dan menjadi teman pendamping yang penuh rasa hormat. Dan tunggangan seperti hewan ini dikirimkan padamu untuk ditunggangi, bukanlah semata-mata untuk memberi tunggangan pada mu, tapi untuk menghormatimu dan untuk memperlihatkan kemulianmu.

Engkau tahu bahwa jika seorang raja mengundang seorang tamu atau teman, sudah menjadi tradisi untuk mengirimkan pembantu yang spesial untuk menyertai mereka dan tunggangan hewan yang terbaik untuk ditungganginya, supaya memperlihatkan rasa hormat dan menghargai mereka.

Maka kami datang untuk menjemputmu dalam kemegahan yang layak bagi tingkatanmu

Sungguh siapa pun yang percaya bahwa Tuhan dapat dicapai dengan melingkupi jarak, tak masalah betapa jauh ketaktercapaian itu, ada dalam kesalahan yang serius.

Dan siapa pun membayangkan bahwa dia terpisah dari Tuhannya, bahkan hanya satu saat saja, telah memutuskan dirinya dari rahmat Allah

Dia melanjutkan

Oh Muhammad, semua penduduk dari langit-langit yang tinggi mengharapkanmu. Taman-taman surga telah membuka pintunya, menghiasi mahkamahnya, mendandani penghuninya, cangkir-cangkir dipenuhi dengan madu.

Semua dipersiapkan – pesta dan kemeriahan untuk kedatanganmu. Malam ini, melewati semua ciptaan, milik engkau; semua yang ada didalamnya adalah demi kemurahanmu.

Dan Aku telah menunggu malam ini semenjak aku diciptakan. Aku diciptakan untuk membawa pesan pesan Tuhanku, dan aku telah dibuat untuk mencapai mereka yang padanya aku bawakan pesan.

Tapi aku tidak mempunyai akses kepada Dia yang mengirimkan pesan. Aku tidak pernah mendengar atau melihat-Nya. Dan aku rindu untuk bertemu dengan-Nya! Aku sudah mencoba segala cara dan mencari pertolongan kemana saja. Akalku membingungkan, pikiran-pikiranku kesukaran, jiwaku memalukan, hatiku terbakar dengan kerinduan pada-Nya. Itu adalah rahasia tanpa solusi.

Demikian aku katakan tentang keadaanku mengharap bahwa engkau adalah solusiku, penghiburku! Aku tinggal dan duduk dalam lapangan Ketakterbatasan, menunggu Dia, dalam kesia-siaan. Aku pergi menuju permulaan mengharapkan untuk menemukan-Nya: Aku menemukan bahwa tidak ada sesuatu yang disebut dengan permulaan. Kemudian
aku mencari-Nya pada titik akhir.

Aku menemukan diriku pada tempat yang sama ketika aku mencari-Nyapada permulaan.Pada satu dari beberapa lintasan, mengharapkan bahwa itu bukan lah jalan buntu lainnya, aku datang menemui Mikail: dia bertanya kemana aku pergi. Ketika aku bilang apa yang aku cari, dia berkata bahwa pencarianmu itu sia-sia. Semua pintu tertutup dan semua jalan diblok, karena Dia tidak dapat dicapai apakah itu dalam ruang dimana ada jarak atau dalam waktu dimana kejadian-kejadian dihitung, dan Dia diluar batas-batas Ketakterbatasan.

Kemudian aku bertanya apa yang dia lakukan disana dan mengapa dia
datang. Dia berkata bahwa dia ditempatkan disana bertanggungjawab atas lautan dan hujan, untuk menyebarkannya kesegenap penjuru dimana mereka seharusnya menuju, untuk mengukur seberapa banyak air masing-masing peroleh, seberapa banyak garam seharusnya ada dalam lautan dan seberapa banyak busa seharusnya ada pada ujung masing-masing ombak. Tapi dia tidak tahu perluasan Ketunggalan Tuhannya. Begitu juga dia tidak dapat menghitung atau
mengukur keunikan Dia dan Hanya Dia Yang Tunggal.

Kemudian aku ingin tahu jika Israfil tahu, dan bertanya dimana dia. Mikail berkata bahwa dia di sekolah, sedang belajar apa yang tertulis dalam Lauhul Mahfudz Rahasia yang Sakral – apa yang akan terjadi dan apa yang akan hilang dalam semua penciptaan, seperti ia Peraturan dari Yang Maha Besar lagi Maha Mengetahui (Q.S....)

Seperti seorang anak yang belajar membaca, dia mengulang keras apa yang ia baca sehingga Guru dapat mendengar. Meskipun dia tidak mengangkat matanya untuk melihat Dia yang mengajarnya, diluar penghormatan. Hatinya begitu pula matanya dibungkukkan untuk membaca takdir universal sampai waktu ketika dia akan diminta untuk mengangkat dan meniup Sangkakala guna menandai akhir zaman.

Dan Jibril melanjutkan cerita tentang dirinya kepada Muhammad.

Mikail, seperti dia, rindu melihat Tuhannya, tapi tak berdaya menemukan caranya. Karena itu mereka memutuskan pergi dan bertanya kepada ‘Arsy untuk petunjuknya – barangkali membuat map untuk menemukan jalan mereka. ‘Arsy, yang mereka pikir sangat jauh, membaca pikiran mereka dan mendengar keluhannya.

Seluruh langit bergoyang ketika ‘Arsy bergetar dengan kekuatiran dan berkata:

Jangan berbicara tentang yang seperti itu, bahkan jangan berpikir tentang mereka! Ini seperti misteri sakral yang tidak bisa dikuak. Diluar tirai yang menyembunyikannya t idak ada pintu.

Pertanyaanmu tidak punya jawaban: tanya pada siapa pun yang kamu mau, tidak ada seorang pun yang mengetahuinya. Celaka aku, bahwa kamu harus datang bertanya padaku! Siapa diriku melainkan mahluk yang terjadi ketika dua huruf K dan N ditarik bersama ketika Dia berkata kun, dansegala sesuatu terjadi?

Aku disini sekarang, tapi baru saja kemarin aku bukanlah apa-apa, tanpa jejak. Aku adalah saat diantara dua kejadian. Bagaimana aku tahu yang akhir dan yang awal? Bagaimana seseorang yang bukan siapa-siapa sesaat sebelumnya, mengetahui tentang Dia Yang Kekal,
yang adalah sebelum dari sebelumnya dan akan menjadi sesudah dari sesudahnya?

Dia tidak melahirkan, dan tidak pula dilahirkan; dan tak ada sesuatu pun yang menyamai-Nya (Q.S. Al-Ikhlas)

Dengan pengetahuan-Nya tentang apa yang sebelumnya, aku diantisipasi, kemudian diletakan bersama oleh Kekuasaan-Nya yang tak terbatas. Andaikan bukan untuk Keselarasan Ilahiah-Nya, bagaimana mungkin aku bisa cukup stabil menjadi tempat duduk Kekuasaan-Nya?

Dan Dia naik ke langit ketika mereka hanya kekosongan. Dan Dia berkata pada mereka beserta bumi: Datanglah dengan sukarela atau terpaksa Mereka berdua berkata: Kami datang dengan sukarela. (Q.S. Fushshilat,11)

Karena ada dan hanya ada satu Hukum dari Dia dan Hanya Dia Yang Esa, dan semuanya tunduk pada Hukum tersebut. Maka Yang Maha Pengasih bersamayam diatas ‘Arsy (Q.S. Thahaa,5)

Rabu, 26 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 11

Tuhannya telah memberi dia kekuatan untuk mengabdi, menyelamatkan, menjadi semua kemanusiannya dan tapi pada saat yang sama seperti mereka, seorang manusia diantara manusia, sehingga dia dapat berkata kepada mereka semua :

Sesungguhnya aku ini hanya seorang manusia seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan Yang Esa". Barang siapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya. (Q.S Kahf,110)

Andaikan dia muncul pada mereka dalam aspek spiritualnya, seperti malaikat atau sebuah cahaya, tidak ada seorang pun akan dapat menerimanya sebagai Utusan Allah – begitu juga mereka yang ditakdirkan tergelincir tidak akan menolaknya.

Karena itu Allah memberi dia berita gembira.

Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin (Q.S. At-Taubah,128)

Tuhannya juga memberi dia kekuatan untuk mencapai alam-alam yang tinggi sehingga penduduk langit-langit yang tak terlihat bisa menyaksikan kehadirannya. Karena itu baik ruhruh yang tak pernah meninggalkan maqam-nya yang dekat kepada Allah begitu juga para malaikat yang datang dan pergi diantara langit dan bumi mengenalnya, dan rahmatnya meluas ke ujung yang paling jauh dari langit dan juga ke dunia ini.

Tuhannya mengangkat dia melebihi tingkatan jasmaniah dan ruhaniyah. Bahkan Muhammad dibawa ke tingkatan yang lebih tinggi lagi. Disana Tuhannya menempatkan didalamnya keilahiahan dan ketuhanan Dirinya Sendiri supaya menambah kedekatannya pada-Nya melalui sifat-sifat umum, sedemikian sehingga ketika Dia membawanya dekat dengan Dia dan berbicara dengannya, dia dapat mempunyai kekuatan untuk menanggungnya.

Dengan kekuatan tersebut dia dapat merenungkan Kehadiran Ilahiah, melihat rahasia-rahasia dibawah cahaya Ketunggalan Tuhannya, mendengarkan akan tanda-tanda dalam Perkataan-Nya, menghirup wangi Kasih sayang-Nya, memanjat ke puncak-puncak ketinggian bahkan lebih dekat pada kemegahan Tuhan.

Dengan demikian,meninggalkan semua manusia di belakangnya, dia bersabda:

Aku tidak seperti salah satu dari kalian. Karena Aku punya waktu dengan Tuhanku yang tak ada yang lainnya dapat masuk kecuali Tuhanku, bahkan tidak pula para malaikat yang sangat dekat dengan-Nya atau para nabi lainnya yang telah Tuhan turunkan dengan sebuah misi.

Ini adalah sebuah cangkir yang darinya tidak ada selain dia yang diperbolehkan minum. Ini adalah pengantin wanita yang tidak akan diperlihatkan pada yang lainnya. Ini adalah tempat yang dibuat hanya untuknya pada puncak empat tingkatan yang menujunya dia diangkat.

Tiga tingkatan dibawahnya mungkin dicapai oleh yang lainnya: disana mereka yang berhak atas Kemurahan Allah dapat berkumpul, menjadi kagum Dan apa itu Maqam Terpuji yang padanya Tuhan berjanji
untuk mengangkatnya ketika Dia berfirman :

Mudah-mudahan Tuhanmu akan mengangkatmu ke maqam terpuji.

Tahap pertama diperoleh dalam alam materi ini, dimana dia berdiri diantara manusia dan menginspirasi orang dengan kedamaiannya; dimana mereka mengambil keuntungan dari risalah suci yang dia bawa dan diberkati oleh kehadirannya semata diantara mereka,sebagaimana Allah berkata tentangnya:

Tidaklah kami mengutusmu melainkan sebagai rahmat bagi alam semesta.

Dan dia diperintahkan berdiri diatas panggung dan diamanatkan:

Hai Rasul, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak menyampaikan amanat-Nya. Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia Sesungguhnya Allah tidak memberi petunju kepada orang-orang yang kafir (Q.S. Al-Maidah,67)

Dia mengajarkan orang-orang yang beriman jawaban atas pertanyaan yang mereka tanyakan pada hari Pembalasan. Dia menasehati mereka bagaimana menjalani kehidupan di dunia ini, bagaimana menyembuhkan mereka yang sakit hatinya, bagaimana memberikan mereka cinta

Semua ini dan selebihnya dilakukan di atas muka bumi ini dan dalam kehidupan ini pada tahap awal maqam terpuji yang diberikan pada junjungan kita Muhammad.

Tahap kedua yang padanya dia diangkat adalah di Hari Akhirat. Ketika umat manusia dibangkitkan dan berdiri pada pengadilan akhirat di Hari Penghakiman dia akan ada disana untuk mejadi perantara (pemberi syafaat) bagi seluruh umat manusia.

Pada hari ketika Ruh dan para malaikat berdiri berjejer, tidak ada yang berbicara kecuali dia yang Tuhan Yang Mahapengasih ijinkan, dan dia
berbicara dengan benar (Q.S An-Naba’,38)

Maka dia berdiri diatas kursyi sedangkan para malaikat dengan heningnya berdiri dengan penuh perhatian pada sisi kanannya, semua manusia, dalam kegugupan, dalam lautan peluh mereka, berkumpul mengitarinya. Dan dia memohon pada Tuhannya untuk mengampuni mereka:

Oh umatku! Oh umatku! Dia berkata. Dan jawaban datang: Rahmat-Ku, Rahmat-Ku atas mereka

Langkah ketiga Maqam Terpuji membimbing ke Surga, rumah abadi para shidiqin. Penghuninya akan memperoleh hak mereka, dari tangan Muhammad. Bidadari surgawi akan bermekaran, memperhatikan dia yang berjalan diantara mereka.

Surga kesenangan menjadi lebih manis, bunga-bunga tamannya mekar, buah-buahan matang, hijab-hijab terangkat, menyingkap rahasia-rahasia ilahi. Semuanya berbahagia dan damai, tidak ada gangguan, semua karena kehadirannya.

Langkah keempat dimana dia naik, puncak terakhir dari Maqam Terpuji, adalah sebuah tempat yang hanya Muhammad s.a.w bisa mencapainya. Yaitu sebuah tempat dimana Allah Ta’ala Terkasih dapat dilihat. Dalam mi’rajnya :

Sedang dia berada di ufuk yang tinggi. Kemudian dia mendekat, lalu bertambah dekat lagi.maka jadilah dia dekat (pada Muhammad sejarak) dua ujung busur panah atau lebih dekat (lagi). Lalu dia menyampaikan kepada hamba-Nya (Muhammad apa yang telah Allah wahyukan. (Q.S. An-Najm, 7-10)

Dan Muhammad melihat Tuhannya.

Sekarang buah yang berharga Pohon Eksistensi sudah matang. Dalam kerang eksistensi, mutiara unik rahasia rahasianya dibentuk.

Ketika Allah mengucapkan perkataan suci kun! dan Pohon Eksistensi menjadi, Pohon itu bukan tujuan dari penciptaannya. Tujuannya adalah buah tunggal. Dengan demikian ia diperhatikan, ditujukan dan dijaga dengan secara seksama ketika bunga-bunganya bermekaran, buah-buahnya terbentuk dan matang, sedemikian sehingga satu buah dapat dipetik dengan hati-hati untuk dipersembahkan kepada Pemiliknya.

Maka ia dicuci dan dipoles dan didandani dengan indah seperti pengantin wanita dekat dengan para hadirin yang suci, semua dipersiapkan untuk diarahkan menuju Pembuatnya.

Maka undangan datang. Tuhannya berkata:

Berdirilah, wahai anak yatim di dalam rumah Abu Thalib, Dia yang menginginkanmu dengan-Nya telah merendahkan Dirinya Sendiri untuk menerimamu.

Dan Tuhannya mengirimkan pembantu terbaik kerajaan surgawi-Nya untuk membawa Muhammad kepada-Nya. Dan ketika dia datang kepadanya, dia mendapatinya tertidur di ranjang. Dia berkata:

Wahai Jibril, kemana saya sedang dibawa?

Jibril menjawab:

Wahai Muhammad, “dimana” sudah tidak ada. Tidak ada lagi jarak atau ruang antara engkau dan Dia yang memanggilmu. Aku hanya diutus sebagai pembawa berita dari Dia Yang Kekal. Aku tidak lain hanyalah satu dari para hamba-Nya dan kami turun ke bumi Tapi dengan perintah dari Tuhanmu (Q.S. Maryam, 64)

Milik-Nya apa yang sebelum kita dan apa yang dibelakang kita dan apa yang ada diantara semua ini....

Muhammad bertanya:

Apa yang Tuhanku inginkan dariku?

Jibril menjawab:

Kamu sendiri adalah apa yang diinginkan oleh kehendak Pencipta dari semua keinginan. Segala sesuatu yang diinginkan diharapkan karena ada jejakmu didalamnya, dan engkau adalah yang sangat diinginkan karena Dia yang membuatmu sebagai yang terbaik dari semua ciptaan.

Engkau adalah kristal jernih dari cangkir cinta. Engkau adalah mutiara dari manifestasi-Nya. Engkau adalah buah dari Pohon Eksistensi. Engkau adalah mentari pengetahuan yang bersinar. Engkau adalah bulan purnama keanggunan- Nya. Bumi dihamparkan dibawah kakimu hanya untuk engkau berdiri diatasnya. Kecantikan dunia ini terjadi untuk merayakan kedatanganmu. Cangkir cinta dipenuhi hanya untukmu meminumnya.

Maka berdirilah! Pesta dipersiapkan menghormatimu di surga. Semua penduduknya telah mengumumkan kedatanganmu diantara mereka. Para malaikat melantunkan kasidah pujianmu. Meskipun mereka telah melihat namamu tercantum dekat dengan Tuhan mereka di udara surga dan menghirup napas ruhmu, mereka rindu untuk melihat raga dan jiwamu.

Maka datanglah untuk menghormati kerajaan surgawi sebagaimana engkau telah menghormati dunia lebih rendah ini. Sebagaimana dunia yang tandus ini diberkahi oleh sentuhan kakimu, mari datang berdiri diatas puncak langit-langit untuk memberkahi alam malakuti

Selasa, 25 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 10

Dan akhirnya dia dibawa ke tingkat keempat, dimana dia melihat Tuhannya: ...yang diajarkan kepadanya oleh (Jibril) yang sangat kuat. Yang mempunyai keteguhan; maka dia menampakkan diri dengan rupa yang asli, sedang dia berada di ufuk yang tinggi, kemudian dia mendekat, lalu bertambah dekat lagi. Sehingga jaraknya sekitar dua busur panah atau lebih dekat lagi.

Lalu disampaikannya wahyu kepada hamba- Nya apa yang telah diwahyukan Allah. Hatinya tidak mendustakan apa yang telah dilihatnya. Maka apakah kamu hendak membantahnya tentang apa yang dilihatnya itu? Dan sungguh, dia telah melihatnya pada waktu yang lain, di Sidratul Muntaha, di dekatnya ada Surga tempat tinggal. (Q.S An-Najm, 5-15)

Hanya dia diantara semua manusia yang dipilih untuk diangkat sedemikian tinggi, datang begitu dekat, dan diperlihatkan Tuhannya, dengan demikian dia bisa memberi kesaksian atas apa yang dia sudah lihat dengan mata sendiri. Ini karena dia adalah satu-satunya tujuan penciptaan segala sesuatu yang tercipta.

Maka bila kita melihat keseluruhan ciptaan sebagai Pohon, dia adalah kehidupan, benih dari Pohon Eksistensi.

Buah dari pohon adalah hasil dari benihnya. Ketika benih ditanam, diairi, dibajak, dia bertunas, tumbuh berkembang, batang dan cabang-cabang terbentuk, kemudian dedaunan dan bunga-bungaan bersemi, dan menghasilkan buah.

Apakah kamu melihat benih ketika kamu melihat pohon tersebut? Semua pohon yang besar dahulunya ada dalam inti yang kecil, yang
darinya keluar menjadi pohon. Benih juga ada di dalam buah, untuk menjadi pohon bagi kelanggengannya.

Sama halnya dengan ruh Muhammad s.a.w, tersembunyi di dalam semua apa yang tercipta dari semenjak sangat awal, dan muncul dalam segala sesuatu ketika ia dilahirkan. Karena itu mengapa dia berkata:

Aku adalah Nabi ketika Adam masih berada diantara air dan tanah.

Maka ketetapan Pohon Eksistensi adalah ada dalam dia dari sangat awal, sampai yang paling akhir.

Maka berfirman Dia yang menciptakan semua dari ketiadaan, memujinya sebagai mahluk yang terbaik. Dia menyingkap yang terbaik ketika saatnya telah tiba untuk diperlihatkan.

Sebuah alegori seperti pedagang permadani, yang menyimpan permadani terbaik dibawah tumpukan, sedemikian sehingga permadai yang pertama yang dia letakkan akan menjadi permadani terakhir dan terbaik yang akan dia keluarkan untuk diperlihatkan.

Demikian halnya dengan kemunculan pemimpin umat manusia, junjungan kita Muhammad s.a.w, yang pertama dan terbaik dari semua ciptaan, tapi menjadi yang terakhir muncul dan dilahirkan sebagai manusia, untuk membimbing manusia menuju penghambaan

Sekarang ketika Dia yang menanam benih Pohon Eksistensi menghendaki untuk menumbuhkan didalamnya dahan kenabian, Dia memberi makan dahan tersebut dengan pupuk murni Kasih-Nya, diairinya dari cangkir

Kasih Sayang- Nya, menjaganya dalam pot Perlindungan-Nya, dan merawatnya sampai ia tumbuh dan berbunga. Wangi bunga-bunganya
semerbak menjauh dan meluas. Mereka yang mengetahui kebenaran menciumnya dan menghirup aromanya, yang menjadi gizi bagi jiwa-jiwanya.

Parfum ini, ketika orang beriman bernapas, menajamkan cahaya dalam akal-akal mereka. Ia berubah bentuk menjadi wangi manis yang keluar dari para pecinta Allah. Di sembarang tempat yang ia dapat menciumnya menjadi tempat perlindungan diamana para perompak berkumpul; ia menjadi air mancur dimana para pendosa
mencuci kotoran mereka dan melepaskan dahaga mereka.

Kapan saja angin berhembus dari daerah yang membakar dari orang gologan kiri – angin dosa dan kejahatan yang menghangguskan – atau manakala ada prahara pemberontakan, dahan yang berbuah dari Pohon yang dirahmati itu berguncangdan bergerak, serta menutup amal-amal jahat dari orang-orang golongan kiri.

Daun-daunnya yang hijau serta bunga-bunganya yang wangi dihangguskan dan layu. Tapi karena akarnya kokoh dalam tanah keimanan, Pohon Esistensi menjadi selamat.

Maka cabang-cabangnya melengkung diatas mereka yang berdosa, menjaga mereka aman dari kerusakan yang lebih jauh yang mungkin akan menimpa mereka.

Secara kebetulan, yang terbakar, jatuh, haus, diterjang oleh angin dosa yang menghangguskan, mungkin menerima dan menjadi sadar dibawah bayangan dahan keimanan. Dia akan berdiri tegak lurus, membersihkan dan mendinginkan dirinya sendiri dengan embun rahmat wangi yang menetes dari dedaunan dan bunga-bunga dahan layu tersebut yang menyelamatkannya.

Kemudian jika penyesalan itu tulus, jika tujuan-tujuan itu benar, jika tobat diterima, dahan keimanan yang telah lesu akan melahirkan daun-daun baru, yang segar dan hijau.

Dan ruh yang membela akan muncul dan membelanya – seseorang yang Allah telah turunkan sebagai perantara para pendosa, yang tentangnya Allah Sendiri bersumpah:

Demi bintang ketika terbenam! Sungguh kawanmu itu tidak sesat dan tidak pula keliru (Q.S. An-Najm, 1-2)

Dahan rahmat itu, disebut Muhammad pada Pohon Eksistensi, terbuat dari material yang darinya semua jiwa tercipta. Tapi jiwanya begitu murni, begitu kuat, yang menyinari semua jiwa kita.

Dipaparkan dalam makna rahasia perkataan Dia yang menciptakannya:

Allah cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahanya- Nya seperti sebuah lubang yang tidak tembus yang didalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam tabung kaca, tabung kaca itu bagaikan bintang yang berkilauan, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang diberkahi, yaitu pohon Zaitun yang tumbuh tidak di timur dan tidak pula di barat, yang minyaknya saja hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya diatas cahaya, Allah memberi petunjuk kepada cahaya- Nya bagi orang yang Dia kehendaki (Q.S. An-Nur,35)

Allah, Cahaya Utama, adalah cahaya Dirinya Sendiri, bukan cahaya yang dinyalakan oleh cahaya lainnya.

Nabi Allah adalah lampu yang bersinar, yang diterangi oleh Cahaya-Nya; sebuah lampu yang ditempatkan dalam alam semesta, untuk menebarkan cahaya atas seluruh jiwa semua yang ada. Cahaya matahari yang menerangi pemunculan fisik tergantung dari pandangan mata dan tidak permanen.

Ketika Allah, sumber cahaya spiritual, berfirman:

Wahai manusia! Sesungguhnya telah sampai kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu, dan telah kami turunkan padamu cahaya yang terang benderang. (Q.S. An-Nisaa, 174)

Cahaya itu adalah hati Muhammad; gelas yang didalamnya bersinar adalah raganya yang diberkati. Maka esensinya bersinar melalui perkataan dan tindakan serta kehadirannya.

Keberadaannya adalah murni dan transparan, dimurnikan oleh api Cahaya Ilahiah dalam hatinya. Ia bersinar laksana bintang terang, untuk menunjukkan jalan pada manusia untuk diikuti.

Minyak dari pohon zaitun yang diberkati adalah ruh kenabian, pesediaan cahaya yang tidak ada habis-habisnya yang akan menerangi jiwa-jiwa selamanya, dimana saja.

Dan bagi setiap jiwa manusia ada rangkaian cahaya pengetahuan, kebijaksanaan, dan petunjuk yang bergradasi Cahaya diatas cahaya

Takdir setiap orang ditentukan dalam hubungannya dengan kedekatan mereka pada Cahaya tersebut – ketaatan mereka mengikuti bintang yang cemerlang itu pada jalan kebenaran dan kehidupan mereka yang bersesuaian dengan aturan ilahi yang Cahaya tersebut manifestasikan.

Allah berfirman bahwa: Allah telah menurunkan air dari langit, maka mengalirlah ia di lembah-lembah menurut ukurannya, maka arus itu membawa buih yang mengambang. Dan dari apa mereka lebur dalam api untuk membuat perhiasan atau alat-alat, ada buihnya seperti itu.

Demikianlah Allah membuat perumpamaan tentang yang benar dan yang batil.

Adapun buih, akan hilang sebagai sesuatu tidak ada gunanya; tetapi yang bermanfaat bagi manusia akan tetap ada di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan. (Q.S. Ar-Ra’du, 17)

Dia menyamakan Muhammad yang Dikasihi-Nya dengan …air yang Dia turunkan dari langit menurut suatu ukuran… (Q.S.Al-Mu’minuun,18)

Seperti air memberi kehidupan pada segala sesuatu, cahaya Muhammad memberi kehidupan pada setiap hati, dan eksistensinya adalah Rahmat Allah atas alam semesta. Maka jiwa seluruh manusia disinari oleh cahayanya. Hati mereka seperti palung sungai dimana air Rahmat Allah dari Surga disalurkan dan dialirkan.

Tapi sebagian hati mereka luas dan sebagiannya lagi sempit, sebagian megah sekali dan sebagian sederhana.

Dalam setiap palung sungai hati dimana air kehidupan mengalir – sebagian kurang, sebagian lebih, sesuai dengan kemampuan yang sanggup masing-masing pikul. Sungai-sungai ini berjalan kemana saja dan setiap suku mengetahui tempat minumnya (Q.S. Al-Baqarah,60)

Maka Tuhan menyamakan wujud fisik Muhammad dengan busa yang timbul pada permukaan ketika semburan air murni mengalir.

Itu adalah simbol kemanusiaannya - makan, minum, bercinta seperti orang-orang lainnya lakukan dalam kesehariaannya – semua yang orang-orang lakukan hari demi hari, yang berlalu dan sirna.

Tapi apa yang dia perintahkan untuk dilakukan oleh manusia – membawa mereka perkataan Allah, pengetahuannya, kebijaksanaannya, perhatiannya, agamanya, campur tangannya – akan selalu tetap, di dunia ini dan di akhirat kelak.

Allah dalam kebijaksanaan-Nya menciptakan Muhammad sebagai seorang manusia, menggunakan materi yang kasar dan juga yang baik untuk membuat bentuk dan karakternya.

Penampakannya adalah yang paling indah diantara manusia, dan dalam sifat-sifatnya dia lah yang terbaik. Dia diciptakansebagai simbol manusia paripurna sedemikian sehingga yang lainnya menganggapnya seperti itu dan mendengarkannya

Isnin, 24 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 9

Maka apa yang mereka lihat dan apa yang mereka ketahui menyelamatkannya dari ketidaksetiaan. Jejak-jejak karakter mereka yang ada dalam kegelapan dari mereka yang ada pada sisi kiri, sebagian masih tetap ada.; karena sebelum jalan mereka terpisah mereka sempat bersamasama.

Tetapi karena esensi mereka itu bersih awalnya, kotoran tetap ada pada permukaannya dan tidak dapat masuk. Maka mereka yang ada pada sisi kanan, juga, bersalah dan berdosa, karena mereka terinfeksi oleh mereka yang ada pada sisi kiri ketika mereka sempat bersama-sama. Sayangnya, infeksi tersebut tidak akan pernah lolos.

Tapi ada alasan lain mengapa orang baik berdosa. Ketika Allah berkehendak menciptakan bapak kita Adam, Dia memerintahkan supaya sekepalan tanah bumi diambil dari dunia; darinya, Adam mungkin diciptakan.

Untuk melakukan apa yang Allah perintahkan, Malaikat Pencabut Nyawa datang ke bumi. Tapi Setan yang terkutuk sudah ada disana. Allah telah mengirimnya semasa dia masih sebagai jin, sebelum dia memberontak, bersama dengan sekelompok malaikat untuk melayaninya.

Untuk waktu yang lama dia tinggal di bumi, melaksanakan ketaatannya. Maka ketika Malaikat Pencabut Nyawa mengambil sekepalan tanah bumi untuk Tuhan guna menciptakan Adam, demikian saja terjadi bahwa pada sebagian tanah itu Setan menginjaknya dengan kakinya.

Ketika tanah liat diaduk bersama dan Adam terbuat darinya, sebagian dari tubuhnya tercemar dengan tanah yang terinjak kaki setan, tapi sebagian lainnya bersih. Dagingnya, personalitasnya, dan hasrat-hasratnya tercemar dengan kotoran yang ada dibawah kaki setan, tapi hatinya tetap murni, tak tersentuh, terbuat dari tanah yang bersih tak tercemar oleh jejak kaki Setan.

Ini adalah alasan bahwa daging adalah tempat nafsu syahwat. Ia memikul jejak-jejak kejahatan dan Setan mempunyai kuasa atasnya karena jejak kakinya ada didalamnya.

Hal itu juga mengapa, ketika Allah memerintahkan para malaikat bersujud di depan Adam, Setan menolak, yang menyebabkan kejatuhannya. Dia berpikir bahwa mahluk yang terbuat dari lumpur yang sempat dia pijak, lebih rendah dibanding dia. Dan dia pikir bahwa api, yang darinya dia dibuat, jauh lebih unggul dibanding lumpur.

Dengan demikian mengabaikan peringatan Allah!

Hai orang-orang yang beriman, janganlah mengikuti langkah-langkah Setan - dan siapa saja yang mengikuti Setan sungguh menyuruh kepada kebohongan dan kejahatan. Dan jika bukan karena Rahmat Allah padamu serta Ampunan-Nya; tak ada seorang pun yang terbebas dari dosa, tapi Allah membersihkan siapa saja yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (Q.S. An-Nuur, 21)

Ingatlah ketika Pohon Eksistensi pertama kali mulai tumbuh; tiga cabang tumbuh darinya: satu ke kanan, cabang orangorang yang baik pada golongan kanan; satu ke kiri, cabang orang -orang yang merugi pada golongan kiri; dan satu yang ada di tengah, yang tumbuh lurus keatas dan itu adalah cabang orang orang yang terdahulu, diberkati karena menjadi orang-orang pertama diantara Muslim, Allah berfirman:

Mereka yang ada pada golongan kanan, alangkah gembiranya mereka yang ada pada golongan kanan! Dan mereka yang ada pada golongan kiri, alangkah ruginya mereka yang ada pada golongan kiri! Dan yang terdahulu adalah orang terdahulu; mereka yang sangat dekat kepada Allah dalamSurga Kebahagiaan (Q.S. Al-Waqi’ah,8-12)

Hakikat dalam benih Pohon Eksistensi adalah jiwa Muhammad, yang menyebar ke seluruh cabang-cabangnya, sebagaimana Pencipta berfirman:

Kami tidak mengutusmu melainkan sebagai Rahmatbagi seluruh alam semesta (Q.S. Al-Anbiyaa’, 107)

Tapi setiap cabang Pohon Eksistensi menerima bagian secara proporsional sesuai dengan kapasitas untuk menerimanya.

Sekarang bagian dari cabang orang-orang yang baik pada sisi kanan adalah ruh penyembahan dalam mengikuti sunah Rasul, dan dalam mengikuti hukum yang dia bawa: Yaitu orang-orang yang mengikuti Rasul, Nabi yang ummi yang namanya mereka dapati tertulis dalam Taurat dan Injil yang ada pada sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma’ruf dan melarang mereka mengerjakan yang mungkar dan mengahalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan mereka dari segala yang buruk, dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka.

Maka orang-orang yang beriman kepadanya, memuliakannya,
Menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan padanya, mereka itulah orang-orang yang beruntung(Q.S. Al-A’raf,157)

Dan bagian dari ruh Muhammad yaitu bagian dari cabang yang tumbuh naik keatas pada pusat Pohon Eksistensi, cabang yang paling ujung adalah untuk tumbuh menuju Pencipta, untuk datang mendekat kepada-Nya, bersama-Nya:

Barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka mereka itu akan bersama-sama dengan orang yang diberi nikmat oleh Allah, yaitu para Nabi, para pecinta kebenaran, orang-orang yang mati syahid dan orang-orang saleh. Mereka itu teman yang sebaik-baiknya. (Q.S. An-Nisaa’,69)

Cabang dari orang-orang golongan kiri juga mempunyai bagian ruh Muhammad. Kepunyaan mereka itu merupakan pelindung dalam kehidupan di dunia ini dari hukuman yang disegerakan atas dosa-dosa mereka.

Dan Allah tidak akan menghukum mereka sementara engkau (Muhammad) ada diantara mereka, dan juga Allah tidak akan menghukum mereka sedangkan mereka memohon ampunan
(Q.S. Al-Anfal,33)

Ketika waktunya tiba bagi Muhammad s.a.w untuk lahir ke dunia ini dalam bentuk tubuh dan jiwa, tunas kedatangannya muncul dari benih Pohon Eksistensi.

Kemudian akar-akarnya menjadi kokoh, cabang-cabangnya tumbuh, dedaunan hijau berkembang. Tuhan, tanpa perkenannya tidak akan
menggerakkan sebuah daun, memberikan perintah:

Maka tetaplah engkau sebagaimana telah diperintahkan kepadamu, dan juga orang-orang yang bertobat bersamamu (Q.S Huud,112)

Maka kebajikan menjadi sifat alami dan jalan Rasul, yang diangkat oleh Tuhannya menuju tempat di Surga Yang dengan karunai-Nya menempatkan kami dalam tempat yang kekal; di dalamnya kami tidak merasa lelah dan tidak pula merasa lesu (Q.S. Fathiir,35)

Ketika dia mencapai maqam persatuan total, dia meninggalkan perhatiannya, baik kepada dunia ini maupun akhirat kelak. Dalam kebenaran dia diangkat dari satu ketinggian ke ketinggian
lain, berdiri tegak.

Tempat pertama yang dia datangi adalah dunia material ini, dimana dia muncul dalam daging dan darah. Disini dia dikatakan:

Wahai orang yang berselimut. Bangunlah, lalu berilah peringatan. Dan Agungkanlah Tuhanmu, dan bersihkanlah pakaianmu, dan tinggalkanlah segala perbuatan keji, dan janganlah engkau memberi untukmemperoleh yang lebih banyak. Dan karena Tuhanmu, bersabarlah. (Q.S Muddatstsir,1-7)

Dan ketika dia melakukan apa yang diperintahkan dan tugasnya diselesaikan dengan baik, dia mendengar:

Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu, telah Ku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Ku ridhai Islam sebagai agamamu (Q.S Al-Ma’idah,3)

Sekarang Mudah-mudahan Tuhanmu akan mengangkatmu ke maqam yang terpuji (Q.S Bani Isra’il,79)

Dan dia diangkat ke tingkat ‘Arsy, dimana dia akan menjadi saksi bagi para pendosa pada Hari Pembalasan. Kemudian dia diangkat dari maqam fana ke maqam baqa, menuju tempatnya di Surga

...menempatkan kami dalam tempat yang kekal (Q.S Fathiir, 35)

Ahad, 23 Januari 2011

POHON EKSISTENSI …IBNU ‘ARABI Diterjemahkan oleh: Deddy Djuniardi, AAUWABDDAM* * Ayatullah ENTRI 8

Dan Muhammad s.a.w adalah yang terbaik diantara kita semua: Kekasih Allah.

Karena itu Dia telah ciptakan bapak kita Adam dalam bentuk nama Muhammad, dan alam semesta dalam bentuknya yang diberkati.

Ketahuilah bahwa semua mahluk surgawi yang tidak dapat terlihat oleh mata manusia diwajibkan untuk melayani Pohon
Eksistensi. Tujuan dari eksistensi mereka adalah untuk bekerja keras bagi keuntungannya, sehingga Pohon tersebut mencapai ketinggian yang Penciptanya telah tetapkan baginya.

Semua ini adalah dalam rahmat dari satu cabangnya yang disebut Muhammad, “yang dipuji oleh Allah” dan cahaya ilahiah yang ia kandung disebut Ahmad – cahaya yang sama yang Allah pertama kali ciptakan untuk memisahkan cahaya keberadaan dari gelapnya kekosongan ketiadaan. Dia menempatkan sebuah noktah cahaya dari matahari Muhammad pada dahi bapak kita Adam.

Pada saat melihatnya, para malaikat bersujud

Dan ingatlah ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu kepada Adam,” mereka semua bersujud kecuali Setan. (Q.S Al-Baqarah, 34)

Dan para malaikat bersaksi: Muhammad adalah raja yang bersemayam diatas ‘Arsy, selamanya. Mereka diminta oleh Tuhan untuk menghormati cahaya Muhammad di kepala Adam, dan dipilih untuk menjadi saksi atas apa yang mereka saksikan.

Mereka diberi tugas untuk melayani Pohon Eksistensi untuk menyatakan terima kasihnya. Maka mereka melayani Muhammad, benih dan jiwa dari Pohon Eksistensi, yang melakukan apa yang Tuhan perintahkan, dan menjauhi apa yang Tuhannya larang dalam kerajaan alam semesta-Nya.

Maka para malaikat melakukan apa yang Allah perintahkan untuk dilakukan. Sebagian adalah para ahli tulis surgawi, yang menulis perkataan Allah dalam kitab suci. Sebagian menjaga Pohon Eksistensi dari ketidakmurnian. Sebagian adalah para pembawa yang membawa amal-amal baik dari hamba-hamba Allah. Sebagian mencatat sebagai amal baik dosa-dosa dari para pendosa ketika mereka taubat; yang lainnya mencuci wajah-wajah mereka dari jejak-jejak dosanya, dan
sebagian lainnya

…memohonkan ampun bagi mereka di bumi (Q.S Asy-Syura, 5)

Tetapi yg lainnya adalah para malaikat penjaga yang melindungi apa yang tertulis dalam ketetapan umat manusia, apakah sesuai dengan mereka atau bertentangan dengan kehendak mereka. Sebagian membagikan roti harian untuk orang-orang sehingga mereka akan berterima kasih. Sebagian meniupkan angin; sebagian menggiring awan; sebagian mengisi lautan; sebagian menarik tirai malam dari bumi dan yang lainnya menyinari cahaya hari. Sebagian mengendalikan anggota masyarakat dari berbuat dosa, sebagian menghilangkan bencana dalam jalan mereka. Sebagian menolong dalam menghiasi taman-taman surga, dan sebagian ditugaskan
memberi api pada Neraka.

Maka ketika segala sesuatu sudah tertata dan bumi ini berubah menjadi tempat tinggal, Tuhan memanggil semua mahluknya masuk dan melewatkan cangkir kehendak-Nya ke sekelilingnya, untuk semua mereka minum dan dihibur.

Tamu pertama yang datang adalah Setan, berpakaian dengan busana kesukaannya, memperlihatkan kesetiaan dan pujian bagi Tuhannya sedangkan dibawah penyamaran ini adalah kesombongan yang tersembunyi, iri dan kebohongan.

Dia melihat sekelilingnya dan melihat betapa indahnya dia, dan berpikir bahwa hanya dialah yang dapat melihat dan mengerti. Tapi kecantikan yang dia lihat hanya menambah iri, kemarahan dan pemberontakannya. Semua ini masih tidak terungkap, tersembunyi dibawah raut muka yang wajar dan bersinar. Tepat ketika dia telah meyakinkan dirinya sendiri tentang betapa rendahnya segala sesuatu itu, terbuat dari tanah dan air,

Tuhannya menyuruh dia untuk bersujud di depan Adam, yang telah diciptakan dari tanah liat yang basah. Sekarang Setan, dalam pemberontakan, tidak mampu lebih lama lagi menyembunyikan siapa dirinya sebenarnya; dia menolak hadiah Allah yang ditawarkan dalam cangkir kehendak-Nya, menyangka dia terlalu baik untuk itu.

Karena itu dia meninggalkan kelompok yang baik itu dan keindahan dibelakangnya serta bergerak menuju alam kegelapan imajinasi, godaan dan penipuan. Dalam kegelapan dia mencari dalam ingatannya apa yang dia pernah lakukan dengan benar, semua pengetahuan, kesetiaan, dan amal-amal yang dia telah bualkan.

Tetapi dia tidak dapat menemukan apa-apa. Terjerumus dibawah tiupan apa yang telah dia lakukan, hilang harapan baik dalam jalan yang dia tempuh dan juga orang yang mengikutinya, dia jatuh kedalam jurang kehilangan pertolongan, tanpa ada dahan tempat berpegang dalam kejatuhannya.

Gambaran tunggal yang dia temukan dalam kejatuhannya adalah kemarahan dan pembalasan dendam. Dia menjerit dalam kesakitan:

Sungguh akan kusesatkan mereka, dan akan kubangkitkan angan angan kosong pada mereka dan akan kusuruh mereka memotong telinga-telinga binatang ternak, dan akan kusuruh mereka mengubah ciptaan Allah (Q.S. An-Nisaa, 119)

Tapi suara Tuhan menenggelamkan suaranya yang jelek. Dia berkata :

Sungguh, kamu (Iblis) tidak kuasa atas hambahamba- Ku (Q.S. Hijr, 42)

Mungkin Setan sudah dapat dihancurkan disana dan pada kesempatan lain – tetapi itu bukanlah takdirnya. Dalam kegelapan kebodohannya, dia memohon pada Tuhannya untuk sebuah pengecualian, sehingga dia bisa mendapat kesempatan untuk memikat orang yang tak beriman kedalam Api Neraka.

Dan Tuhan mengijinkannya, bahwa para pendosa dan penjahat mungkin bergantung padanya, dan demikian kapan saja seseorang
dari mereka tergelincir, dia dapat berkata :

…sesungguhnya mereka digelincirkan oleh Setan, disebabkan oleh kesalahan (dosa) yang telah mereka perbuat, tetapi Allah benar-benar memaafkan mereka. Sungguh Allah Maha Pengampun, Maha Penyantun. (Q.S. Ali ‘Imran, 155)

…ini adalah perbuatan Setan… (Q.S Qashshash, 15)

Dengan demikian yang mempunyai kesempatan, dia akan bertobat, seraya berkata

Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diri kami sendiri, maka ampunilah kami (Q.S Qashshash, 16)

Dan harapan Tuhannya akan mengampuni dan …mengampuninya.

Sungguh, Allah, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang (Q.S Qashshash,16)

Waktu berlalu, dan takdir membawa Adam dan Setan kembali bersama lagi dihadapan ketidaktaatan. Setan ada disana karena dia tidak melakukan apa yang diperitahkan, dan Adam
datang karena dia melakukan apa yang dilarang.

Takdir mereka membawa mereka bersama, sebagaimana dijanjikan dalam keringanan ilahiah. Perintah Tuhan dan kehendak-Nya datang dari arah yang berbeda. Dia perintahkan sesuatu, tapi kehendak -Nya berlainan. Dan apa yang Dia kehendaki meniup terbang apa yang Dia perintahkan.

Tetapi ada batasan yang ditetapkan baik untuk Adam dan Setan. Ketika setan pergi melewati batas, ia ditakdirkan bahwa dia akan tetap selamanya dalam pelanggaran hukumnya. Kemudian dia pasang tendanya, diikat dengan tali penentangan, dalam lembah kejatuhan dari kemuliaan, dan itu menjadi tempat permanennya.

Sedangkan Adam rindu pada rumah yang dia telah hilangkan di taman Surga. Siang dan malam dia berduka berurai air mata, menumpukkan kesalahan pada dirinya sendiri.

Keduanya berkata, “Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang Merugi (Q.S A’raf, 23)

Dan Yang Maha Pemaaf mendengarkan keluhannya : Kemudian Adam menerima perkataan dari Tuhannya. Lalu Dia pun menerima tobatnya.

Sungguh, Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang (Q.S. Al-Baqarah, 37)

Dan Dia memaafkan bapak kita Adam.

Sedangkan untuk Setan yang sial, Allah mengirimnya kuda -kuda kriminal yang terlepas dari tali kekangnya, mengirimnya berita bahwa ia dilemparkan dan dikirim jauh dari tempat yang sekarang dia pijak. Allah berkata padanya

Pergilah dari tempat ini…. (Q.S Al-Baqarah,38)

Adam juga, jatuh dari Surga, dalam keputusasaan total, terobek dalam kegelisahan, dan memohon : Ya Tuhanku, Aku telah merasakan racun ketidaktaatan ketika aku dibesarkan di Surga, sekarang selamatkanlah diriku dari api kesedihan dalam keterpencilanku dari Mu

Dan Adam mendengar jawaban atas doa-doanya:

Jangan takut sampai….…Hari Kebangkitan, yang tak ada keraguan di dalamnya. Sebagian akan ada di Surga dan sebagian lagi dalam api yang membakar.(Q.S. Asy-Syura,7)

Maka ketika tiba saatnya, Adam mengambil orang-orang pada sisi kanan dan Setan datang mengambil orang-orang yang ada pada sisi kiri menuju tempat dimana mereka seharusnya berada.

Tapi pada satu titik Adam dan Setan bertemu, yaitu tempat dimana jalan menuju ke kanan dan ke kiri bercabang. Ketika mereka bertemu, jejak pertemanan tetap ada pada keduanya pada suatu tempat mereka bertemu dan dalam masing-masing diri mereka.

Maka mereka yang asal muasal atau kecenderungannya adalah belok ke kiri akan mengambil jalan yang digelapkan oleh bayangan hitam kejahatan, dan pada perpanjangan kebutaan mereka dalam kedekatan ke Setan, mereka jatuh kedalam jurang keingkaran dan ketidaktaatan, seperti seseorangyang memimpin mereka.

Tapi mereka yang ada pada sisi kanan Adam akan diselamatkan. Mereka akan melihat kebenaran dalam cahaya yang bersinar pada dahi Adam, cahaya yang menjaga kegelapan kejahatan tetap berada pada jarak aman.

ENTRI INTERLUDE...............

Salam para pembaca yang budiman. Semuga sentiasa dalam Perlindungan Allah SWT.

Sekali lagi fakir mohon maaf kerana berhajat untuk mancatatkan dilaman ini satu artikel yang tiada kaitan dengan Ilmu Hakikat tetapi merupakan satu REALITI terkini yang dihadapi oleh kita semua sebagai UMAT ISLAM.

Perbezaan amalan ibadah, perbezaan tingkat tingkat AQIDAH dan perbezaan pemahaman hukum hakam Islam melalui pelbagai MAZHAB adalah perkara yang KECIL dan tidak menggugat KEISLAMAN kita semua.

Begitu jugalah pertelingkahan ILMU antara pelbagai aliran yang turun temurun, tidak juga menjejaskan perpaduan kita umat Islam dimuka bumi ini.

TETAPI usaha memecahkan UMAT Islam melalui PENCELARUAN AQIDAH dengan MENAFIKAN Pengakuan Allah SWT akan kesucian Agama Islam sebagai SATU SATUNYA AGAMA YANG BENAR oleh gerakan PLURALISMA yang ditaja oleh YAHUDI / KRISTIAN tetapi dilaksanakan oleh orang orang yang mengaku Islam ( barua Yahudi / Kristian ) perlulah kita TENTANG SEHABIS-HABISNYA.

Adalah AMAT MALANG dan menjadi CABARAN BERAT kepada kita semua, gerakan PLURALISMA ini sedang merebak di negara kita Malaysia khasnya di Selangor. Ikutilah perkembangannya dan ulasan saudara saudara kita yang sama sama berjuang MENYANGGAH golongan Pluralisma ini saperti dicatatkan dibawah :-

Dipetik dari lamanblog gemasindah.



Salam saudara pembaca Melayu - Islam yang di-Rahmati Allah,

Semasa pemerintahan Tun Dr Mahathir ( DS ketika itu ) hidup kita dalam masyarakat berbilang kaum dinegara bertuah ini sungguh aman dan damai. Tun bukan sahaja berjaya mengawal sentimen perkauman dan sentimen agama , tetapi hampir berjaya mengwujudkan satu masyarakat Malaysia yang bersatu padu melalui SLOGAN MALAYSIA BOLEH.

Pada ketika itu Anuar Berahim sedang berehat di Sungai Buluh.

Sebaik sahaja Pak Lah membebaskan Anuar dan Anuar diberi kebebasan berpolitik, maka bermulalah keadaan HARU BIRU dan masyarakat SATU MALAYSIA berbilang kaum yang cuba dibena sejak 1969 sudah mula berpecah menjadi masyarakat RASIS.

Tidak mengapalah Anuar mencuba nasibnya untuk kembali mencari KUASA POLITIK. Itu haknya yang dijamin perlembagaan. Tetapi tidaklah boleh dibiarkan dia memainkan isu agama dan perkauman untuk mencapai apa yang dicitanya.

Dan yang amat berbahaya , yang amat menyedihkan , yang amat dikesalkan dan yang amat mendatangkan kemarahan ialah MENODAI KESUCIAN agama ISLAM yang dianuti oleh dirinya sendiri dan oleh bangsanya sendiri BANGSA MELAYU dengan membawa masuk fahaman PLURALISMA yang dia sendiri TAHU ditaja oleh musuh musuh Islam yang dijadikannya SAHABAT BAIK-nya. INI TIDAK BOLEH DITERIMA oleh MAJORITI masyarakat Melayu-Islam Malaysia .

Cuba kita imbas kembali akan peristiwa peristiwa pelik yang berlaku kebelakangan ini yang jika tidak dihalusi dan dibenteras akan membawa kepada padah yang buruk . Apa yang akan dicatatkan dibawah ditulis oleh penulis dan blogger Melayu-Islam dari kumpulan AIDC. Terimakasih kita kepada mereka mereka yang sangat menyayangi bangsa dan agama kita bersama. Silalah baca dan hadhamkan.....

Salam takzim dari gemasindah yang kerdil...ini.


Agenda pluralisme semakin menular di Selangor

Agenda Pluralisme Agama sedang jelas cuba dilaksanakan oleh Pakatan Rakyat, sebelum ini di Pulau Pinang timbul isu mendoakan kesejahteraan kepada Lim Guan Eng sehingga menafikan hak kepada Ketua Agama negeri iaitu Yang dipertuan Agong.

Kini bukan Islam dan perempuan tanpa menutup aurat pula dibenarkan untuk menyampaikan tazkirah di Sebuah Surau Al Huda di Negeri Selangor Darul Ehsan.
Tindakan pimpinan Pakatan Rakyat Selangor ini jelas menunjukkan mereka ingin melaksanakan agenda pluralisme agama di Malaysia.

Agenda yang dimaksudkan ialah tidak ada sesuatu pun agama benar termasuk Islam kerana semua agama membawa kepada kebaikan.

Oleh yang demikian pada kelompok Islam Liberal tidak ada salah orang Islam mengunjungi rumah ibadah bukan Islam dan mengamalkan tatacara yang boleh dianggap sebagai menyalahi akidah ataupun boleh menimbulkan syak sepertimana yang dilakukan oleh Gus Dur yang mengunjungi Gereja dan dibaptis oleh gereja disana, manakala pemimpin bukan Islam dibenarkan datang ke masjid dan menyampaikan nasihat kepada umat Islam.

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-90 yang bersidang pada 1 Mac 2010 telah membincangkan Hukum Pelancong Bukan Islam Memasuki Masjid Dan Ruang Solat Utama Di Dalam Masjid.

Muzakarah telah memutuskan bahawa pelancong bukan Islam diharuskan memasuki masjid dan ruang solat tetapi dengan syarat mendapat keizinan pihak pengurusan masjid dan perlakuan serta tingkah laku mereka tidak mencemarkan kesucian masjid dan sentiasa terkawal dan beradab.

Walau bagaimanapun, perbuatan berdoa atau bertafakur oleh pelancong bukan Islam mengikut cara agama mereka dalam keadaan yang boleh menimbulkan fitnah adalah dilarang.

Imam ar-Rafie dan Imam an-Nawawi rahimahumallah berpendapat secara mutlak membolehkan orang kafir memasuki masjid selain Masjidil Haram tetapi dengan mendapat keizinan orang Islam.

Sementara itu, orang Islam yang memberi kebenaran kepada mereka untuk masuk itu hendaklah seorang yang baligh dan berakal. Manakala orang bukan Islam tersebut harus tampil dengan kehormatan dan kesucian masjid, umpamanya dimestikan memakai pakaian yang sopan atau menutup aurat, tidak meninggikan suara atau membuat bising serta menentukan masa-masa yang sesuai dan lain-lain peraturan yang munasabah.

Tetapi Anehnya Teo Nie Ching dibenarkan masuk ke ruang solat utama tanpa menutup aurat didalam masjid, sepertimana syarat yang biasa digariskan kepada bukan Islam di mana-mana masjid di Malaysia sebelum ini.